Mengenal Tower Crane, Fungsi, Jenis Jenis, Cara Kerja

10 min read

⏩Tower crane adalah?⭐ Penjelasan lengkap apa itu tower crane⭐ Jenis Jenis⭐ Fungsi⭐ Prinsip Kerja⭐ dan Plus Minusnya⭐

Apakah Anda sedang mempertimbangkan untuk menggunakan tower crane dalam proyek konstruksi Anda? Jika iya, maka artikel ini adalah panduan yang tepat untuk Anda.

Dalam artikel ini, kami akan memberikan panduan lengkap tentang tower crane, termasuk definisi, bagian-bagian, fungsi, jenis-jenis, cara kerja, perencanaan, operator, perawatan, kelebihan, kekurangan, spesifikasi, dan standar keselamatan tower crane.

Apa Itu Tower Crane?

tower crane
Contoh gambar tower crane

Tower crane dalam dunia konstruksi adalah jenis crane yang tinggi dan kokoh seperti menara. Biasanya, crane ini terpasang di situs konstruksi gedung tinggi. Tower crane memiliki lengan horizontal panjang yang disebut “boom” yang dapat mengangkat dan memindahkan beban berat ke berbagai tinggi dan lokasi di dalam area konstruksi.

Crane ini berdiri tegak dan kuat di tempatnya, memungkinkan pekerja konstruksi untuk mengangkat material, peralatan, atau struktur bangunan dengan presisi tinggi.

Tower crane dapat dianggap sebagai salah satu mesin konstruksi paling penting dalam industri konstruksi. Sederhananya, tower crane adalah jenis derek dengan jangkauan angkat yang tinggi dan dipasang di tempat konstruksi untuk mengangkat material dan peralatan berat.

Tower crane biasanya terdiri dari struktur penyangga yang kokoh, yang terbuat dari baja atau logam lainnya, dengan satu atau lebih lengan yang dapat diputar. Material dan peralatan berat dapat diangkat dan dipindahkan ke lokasi yang diinginkan.

Tower crane biasanya digunakan dalam pembangunan bangunan tinggi atau proyek infrastruktur besar, dan menjadi bagian integral dari aktivitas konstruksi modern.

“Tower crane adalah mesin konstruksi yang sangat vital, dan tidak mungkin membayangkan industri konstruksi modern tanpa adanya tower crane.”

Alat ini memiliki peran sangat penting dalam membangun gedung tinggi dan struktur besar lainnya, hal ini karena kemampuannya yang mampu mencapai ketinggian yang diperlukan dan menjaga keamanan di lokasi konstruksi.

Bagian-Bagian Tower Crane

Tower crane adalah mesin angkat yang mengangkat dan memindahkan benda berat di tempat konstruksi. Memiliki berbagai bagian yang memungkinkan mesin untuk bekerja dengan efektif dan aman.

Berikut adalah beberapa bagian utama dari tower crane:

Bagian Keterangan
Jib Bagian horizontal yang berfungsi sebagai lengan ayun. Panjangnya bisa mencapai ratusan meter.
Cab Tempat operator mengendalikan tower crane.
Hook Bagian yang digunakan untuk mengaitkan benda yang akan diangkat.
Mast Bagian vertikal yang menopang jib.
Counterweights Bagian berat yang menyeimbangkan beban yang diangkat.

Setiap bagian memiliki fungsi masing-masing sehingga membuat tower crane dapat beroperasi dengan tepat dan efisien.

Fungsi Tower Crane

Sebagai salah satu mesin berat yang sering digunakan di proyek konstruksi, tower crane memiliki beberapa fungsi penting dalam memindahkan dan mengangkat beban berat. Berikut adalah beberapa fungsi utama dari tower crane:

  1. Mengangkat benda berat: Fungsi utama dari tower crane adalah mengangkat benda berat seperti beton, besi, dan material konstruksi lainnya. Karena jangkauannya yang tinggi, tower crane dapat membantu memindahkan benda-benda tersebut dari satu tempat ke tempat lainnya dengan cepat dan efisien.
  2. Membantu proses konstruksi: Selain mengangkat benda berat, tower crane juga dapat membantu proses konstruksi dengan memindahkan benda-benda tersebut ke lokasi yang lebih tinggi atau lebih jauh. Dalam hal ini, tower crane menjadi salah satu alat yang sangat berguna dalam membangun gedung-gedung tinggi atau struktur bangunan besar lainnya.
  3. Meningkatkan produktivitas: Penggunaan tower crane dalam proyek konstruksi dapat meningkatkan produktivitas karena dapat mengangkat dan memindahkan benda-benda yang sangat berat dengan cepat dan efektif, tanpa memerlukan banyak pekerja manual dan waktu yang lama.
  4. Meningkatkan keamanan: Dalam proses pengangkatan dan pemindahan benda berat, tower crane dapat membantu meningkatkan keamanan dengan cara mengurangi risiko kecelakaan atau cedera pada pekerja. Dengan menggunakan tower crane, benda-benda berat dapat digerakkan dengan aman dan terkendali.

Dalam menjalankan fungsi-fungsi tersebut, penggunaan tower crane harus dilakukan dengan memperhatikan standar keselamatan dan regulasi yang berlaku, serta melibatkan operator yang terlatih dan ahli dalam mengoperasikan alat tersebut.

Jenis-Jenis Tower Crane

gambar tower crane
Gambar gambar tower crane

Tower crane merupakan alat berat yang sangat penting dalam industri konstruksi. Karena fungsinya yang sangat vital dalam mengangkat dan memindahkan material berat, maka pemilihan jenis tower crane yang tepat sangat diperlukan. Berikut adalah beberapa jenis tower crane yang umum digunakan di proyek konstruksi:

1. Tower Crane Luffing Jip

Tower crane luffing memiliki jib yang dapat bergerak naik-turun. Hal ini memungkinkan crane untuk mengangkat beban pada area yang lebih kecil dibandingkan dengan tower crane flat top.

Tower crane luffing jib biasanya digunakan pada proyek-proyek yang sangat padat atau di lokasi dengan keterbatasan ruang. Kelebihan fleksibilitas ini membuatnya cocok untuk proyek-proyek yang memerlukan penyesuaian sudut ketinggian secara berkala.

2. Tower Crane Flat Top

Tower crane flat top memiliki jib yang tetap pada posisi horizontal, sehingga memiliki kemampuan mengangkat beban pada jangkauan yang lebih jauh. Jenis tower crane ini sangat cocok untuk digunakan pada proyek-proyek dalam skala besar.

Tower Crane Flat Top dikenal karena desainnya yang tidak memiliki bagian atas yang menonjol. Hal ini membuatnya menjadi pilihan yang efisien untuk proyek-proyek yang membutuhkan pergantian cepat antara satu job site ke job site lainnya.

3. Tower Crane Hammerhead

Tower crane hammerhead memiliki bentuk seperti palu, dengan jib yang tetap pada posisi horizontal. Dalam proses pengangkatan beban, crane ini mengandalkan pergerakan hook pada ujung jib. Jenis tower crane ini biasanya digunakan pada proyek-proyek dalam skala kecil hingga menengah.

Desain khasnya yakni dengan  bentuk seperti palu di bagian atasnya, memungkinkan crane ini bekerja dengan efisien dalam mengangkat dan memindahkan beban berat di ketinggian.

4. Derrick Cranes

Derrick Cranes memiliki bentuk menara dengan tali pengangkat, seringkali digunakan dalam proyek-proyek konstruksi besar seperti gedung tinggi atau jembatan. Daya angkat yang tinggi membuatnya menjadi pilihan utama untuk mengatasi beban berat dan besar.

5. Travelling Tower Crane

Travelling Tower Crane dapat bergerak di atas rel atau jalur tertentu, menjadikannya solusi ideal untuk proyek-proyek dengan area panjang seperti pembangunan jembatan. Mobilitasnya yang tinggi memungkinkan pemanfaatan efisien di sepanjang lintasan yang ditentukan.

6. Self Supporting Tower Cranes

Self Supporting Tower Cranes mampu berdiri sendiri tanpa dukungan tambahan. Keunggulan ini membuatnya sesuai untuk proyek-proyek konstruksi dengan jangkauan dan kapasitas angkat yang besar, memberikan stabilitas tanpa memerlukan dukungan tambahan.

7. Self Climbing Tower Crane

Self Climbing Tower Crane memiliki kemampuan untuk naik sendiri secara otomatis saat konstruksi bangunan meningkat. Keunggulan ini membuatnya sangat efisien untuk proyek-proyek pembangunan gedung bertingkat tinggi, di mana ketinggian terus berubah selama proses pembangunan.

Cara Kerja Tower Crane

Tower crane adalah alat berat yang digunakan untuk mengangkat bahan bangunan dan material lainnya dalam proyek konstruksi. Untuk dapat mengoperasikan tower crane, ada beberapa langkah yang perlu diperhatikan.

  • Langkah 1: Siapkan Tower Crane

Langkah pertama yang harus dilakukan adalah menyiapkan tower crane, termasuk memeriksa kondisi alat dan memastikan bahwa tower crane telah terpasang dengan benar pada permukaan yang kuat dan stabil. Hal ini bertujuan untuk memastikan keamanan selama pengoperasian tower crane.

  • Langkah 2: Masuk ke dalam Cab

Setelah tower crane dalam keadaan siap, operator harus masuk ke dalam cab atau kabin dan mempersiapkan sistem pengendalian. Operator tower crane yang kompeten akan dapat mengoperasikan cab dengan lancar dan efektif.

  • Langkah 3: Baca Tanda Kontrol

Setelah masuk ke dalam cab, operator harus membaca tanda kontrol dengan cermat. Tanda kontrol adalah panel yang terdapat di dalam cab yang berisi informasi mengenai kondisi dan parameter kerja tower crane, seperti tekanan hidrolik, kecepatan pengangkatan, dan sudut jib. Operator harus memahami arti dari setiap tanda dan memastikan bahwa parameter kerja tower crane berada pada tingkat yang aman.

  • Langkah 4: Pilih Mode Pengoperasian

Setelah memeriksa tanda kontrol, operator harus memilih mode pengoperasian yang sesuai untuk tower crane. Mode pengoperasian yang umum digunakan adalah mode pengoperasian manual dan mode pengoperasian remote control. Operator harus dapat memilih mode pengoperasian yang sesuai dengan kondisi proyek dan jenis material yang akan diangkut.

  • Langkah 5: Operasikan Tower Crane

Setelah semua langkah di atas telah dilakukan, operator dapat mulai mengoperasikan tower crane. Operator harus memahami prinsip kerja dari masing-masing bagian tower crane, seperti jib, hook, dan cab, dan dapat mengoperasikannya dengan lancar dan efektif.

  • Langkah 6: Monitor dan Pemeliharaan

Selama pengoperasian tower crane, operator harus terus memonitor kondisi kerja alat dan memastikan bahwa semua parameter kerja tetap stabil dan aman. Setelah pengoperasian selesai, operator harus merawat dan membersihkan alat sehingga siap digunakan kembali di lain waktu.

Dengan memahami langkah-langkah di atas, operator dapat mengoperasikan tower crane dengan aman dan efektif. Namun, penting untuk mengikuti standar keselamatan dan peraturan yang berlaku saat menggunakan tower crane dalam proyek konstruksi.

Perencanaan pada Tower Crane

contoh tower crane

Perencanaan yang matang merupakan kunci dalam penggunaan tower crane yang aman dan efektif. Berikut adalah beberapa faktor yang harus diperhatikan dalam perencanaan penggunaan tower crane:

  • Pemilihan lokasi yang tepat untuk pemasangan tower crane.
  • Perhitungan beban yang akurat untuk memastikan bahwa tower crane dapat mengangkat dan memindahkan beban dengan aman dan tepat.
  • Memilih jenis tower crane yang sesuai dengan skala proyek dan jenis pekerjaan yang akan dilakukan.
  • Menentukan jumlah dan posisi counterweights yang diperlukan untuk menjaga keseimbangan tower crane saat dalam pengoperasian.

Untuk perencanaan yang lebih detil, dapat dilakukan penggunaan software khusus yang dapat membantu menghitung dan memprediksi kondisi operasi tower crane.

Hal lain yang harus diperhatikan dalam perencanaan penggunaan tower crane adalah mematuhi standar keselamatan yang berlaku. Beberapa standar keselamatan yang harus dipenuhi antara lain:

  1. Tower crane harus dipasang oleh tenaga ahli dan terlatih yang memiliki sertifikasi sebagai operator tower crane.
  2. Tower crane harus dilengkapi dengan sistem keamanan, seperti limit switch dan load moment indicator, yang berfungsi untuk mencegah terjadinya kecelakaan.
  3. Setiap kali akan digunakan, tower crane harus diperiksa terlebih dahulu oleh operator dan dilakukan prosedur pemeriksaan rutin sebelum dimulainya operasi.
  4. Tower crane harus dioperasikan dalam kondisi cuaca yang aman dan sesuai dengan batasan-batasan yang telah ditentukan.

Operator Tower Crane

Seorang operator tower crane memegang peran penting dalam keberhasilan pengoperasian alat ini di lokasi proyek konstruksi. Sebelum memulai pekerjaannya, operator harus memastikan bahwa tower crane dalam kondisi baik dan memenuhi standar keselamatan sebelum digunakan.

Seorang operator tower crane juga harus memiliki sertifikasi dari lembaga yang diakui agar dapat mengoperasikan alat ini secara legal. Selain itu, operator harus memiliki pengetahuan dan keahlian dalam mengendalikan remote control, memilih alat pengangkat yang tepat, mengatur tali pengangkatan, dan memastikan kestabilan tower crane selama pengangkatan beban.

Kualifikasi Operator Tower Crane

Untuk menjadi seorang operator tower crane, seseorang harus memenuhi beberapa kualifikasi, seperti:

  • Menguasai teknik pengoperasian tower crane
  • Mampu membaca dan memahami gambar teknik dan tata letak tower crane
  • Mempunyai sertifikasi sebagai operator tower crane
  • Mampu memahami dan menerapkan standar keselamatan kerja di lokasi proyek
  • Mempunyai keterampilan dalam mengoperasikan remote control

Sertifikasi sebagai operator tower crane dapat diperoleh melalui lembaga-lembaga yang menyelenggarakan pelatihan dan ujian untuk mendapatkan sertifikasi tersebut. Pelatihan terdiri dari teori dan praktik mengenai tower crane, termasuk perawatan, perbaikan, dan operasi alat.

Tugas Operator Tower Crane

Seorang operator tower crane memiliki tanggung jawab penting dalam menjaga keselamatan di lokasi proyek. Tugas-tugas operator tower crane antara lain:

  1. Memahami gambar teknik dan mekanisme kerja tower crane
  2. Mengoperasikan tower crane dengan aman dan efisien
  3. Memonitor kondisi alat dan melaporkan kerusakan atau kegagalan operasi ke atasannya
  4. Memastikan keamanan lingkungan sekitar lokasi kerja
  5. Menjaga komunikasi yang baik dengan rekan kerja di lokasi proyek
  6. Melaksanakan perintah dari atasannya dengan baik

Pada dasarnya, seorang operator tower crane bertanggung jawab untuk memastikan bahwa alat tersebut berjalan dengan baik dan aman selama pengoperasian di lokasi proyek konstruksi. Oleh karena itu, diperlukan kualifikasi dan keterampilan yang memadai untuk dapat menjalankan tugas tersebut dengan baik.

Harga Sewa Tower Crane 2023

Ketika Anda berada di titik keputusan untuk menyewa Tower Crane, tidak bisa dipungkiri bahwa perhitungan biaya harus dilakukan dengan cermat dan matang. Tujuannya? Agar biaya operasional dapat sejalan dan sesuai dengan kebutuhan proyek yang tengah berjalan.

Berikut ini merupakam gambaran rinci biaya sewa Tower Crane selama satu bulan, dengan merujuk pada berbagai sumber yang dapat diandalkan:

  1. Investasi Awal: Fondasi dan Angkur Biaya minimal untuk fondasi dan angkur mencapai Rp 100 juta. Sebuah langkah penting yang menegaskan kestabilan dan keamanan Tower Crane.
  2. Biaya Sewa Tower Crane: Menyesuaikan Anggaran Biaya sewa selama sebulan tidak main-main, minimal Rp 95 juta. Sebuah investasi yang sebanding dengan manuver presisi dan daya angkat Tower Crane.
  3. Erection dan Dismantling: Perubahan Lanskap Proyek Saat proyek rampung, proses pembongkaran diperkirakan memerlukan dana sekitar Rp 85 juta. Sebuah transformasi proyek yang harus diakui.
  4. Mobilisasi, Operator, Asuransi, dan Perijinan: Aspek Penting Kelancaran Operasional Biaya mobilisasi, operator handal (biaya sekitar Rp 18 juta), asuransi yang melindungi (biaya sekitar Rp 2,5 juta), dan perizinan (biaya sekitar Rp 10 juta) menjadi fondasi kelancaran operasional Tower Crane.

Total Biaya Keseluruhan: Jika dihitung secara keseluruhan, biaya sewa Tower Crane per bulan mencapai lebih dari Rp 1 miliar atau kurang lebih 50 juta per hari. Meski angka tersebut sebanding dengan keunggulan Tower Crane, seperti presisi dan daya angkat, Anda tidak perlu gelisah terkait biaya tambahan seperti perawatan dan servis teknis.

Saran terbaik? Pilih penyedia jasa sewa yang tidak hanya menyediakan unit, tetapi juga solusi troubleshooting di lapangan. Dengan demikian, kendala teknis bisa diatasi tanpa menghambat kelancaran proyek Anda.

 

Perawatan Tower Crane

ilustrasi tower crane

Perawatan berkala pada tower crane sangat penting untuk menjamin kinerja yang optimal dan mencegah kecelakaan kerja. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan perawatan tower crane antara lain:

  1. Pemeriksaan RutinPemeriksaan rutin harus dilakukan setiap hari sebelum mulai bekerja dan setelah selesai bekerja. Hal ini bertujuan untuk memastikan semua komponen dalam kondisi baik dan tidak ada kerusakan atau keausan yang dapat membahayakan keselamatan kerja.
  2. PemeliharaanPemeliharaan seperti mengganti oli, membersihkan filter dan cek kabel listrik harus dilakukan secara berkala untuk menjaga kinerja tower crane. Penting untuk mengikuti jadwal pemeliharaan yang telah ditentukan oleh produsen atau penyedia jasa perawatan tower crane.
  3. Penggantian Suku CadangPenggantian suku cadang yang sudah aus atau rusak juga harus dilakukan dengan segera untuk mencegah kecelakaan kerja. Penting untuk menggunakan suku cadang yang berkualitas dan sesuai dengan spesifikasi tower crane.

Selain itu, operator tower crane juga harus dilatih untuk dapat melakukan perawatan sederhana pada tower crane, seperti membersihkan bagian-bagian yang kotor atau melumasi komponen yang bergesekan. Hal ini akan memperpanjang umur pemakaian tower crane dan menjaga kinerja yang optimal.

Kelebihan Tower Crane

Bila digunakan dengan benar dan sesuai standar keselamatan, penggunaan tower crane dapat memberikan beberapa keuntungan dan kelebihan pada proyek konstruksi, di antaranya:

  1. Efficiency kerja yang tinggi: Tower crane memiliki jangkauan angkut yang lebih luas dibandingkan dengan alat-alat berat lainnya. Hal ini memungkinkan operator untuk mengangkat beban lebih besar dan mempercepat proses konstruksi.
  2. Jangkauan angkut yang lebih tinggi: Tower crane mampu mencapai ketinggian yang jauh lebih tinggi daripada alat berat lainnya, membuatnya sangat ideal untuk konstruksi gedung tinggi atau proyek di daerah yang sulit dijangkau oleh alat berat lainnya.
  3. Kestabilan saat pengoperasian: Karena tower crane diletakkan di atas dasar yang kuat, ia memberikan kestabilan yang lebih baik saat mengangkat beban berat, dibandingkan dengan alat berat lainnya seperti forklift dan crane mobile.
  4. Mudah dalam perawatan: Meskipun terlihat besar dan rumit, tower crane sebenarnya cukup mudah dalam perawatan dan pemeliharaan. Dengan pelumasan dan pemeriksaan rutin yang tepat, maka tower crane dapat berfungsi dengan baik selama bertahun-tahun.

Kekurangan Tower Crane

Walaupun memiliki banyak kelebihan, penggunaan tower crane juga memiliki beberapa kekurangan yang perlu menjadi perhatian dalam penggunaannya di proyek konstruksi. Beberapa kekurangan tersebut antara lain:

  • Keterbatasan ruang: Tower crane membutuhkan ruang yang cukup besar untuk beroperasi, sehingga seringkali tidak dapat digunakan pada proyek dengan keterbatasan ruang yang terbatas.
  • Biaya pengadaan dan perawatan: Tower crane termasuk peralatan berat yang memerlukan biaya pengadaan dan perawatan yang cukup besar. Hal ini mungkin menjadi kendala bagi proyek dengan anggaran yang terbatas.
  • Ketergantungan pada cuaca: Tower crane tidak dapat digunakan pada kondisi cuaca yang buruk seperti angin kencang atau hujan lebat. Hal ini dapat mempengaruhi kelancaran proyek dan mengakibatkan penundaan.

Meskipun memiliki kekurangan, tetap saja tower crane menjadi alat yang sangat berguna dalam meningkatkan efisiensi dan efektivitas kerja pada proyek konstruksi. Sebagai pengguna, kita harus memastikan bahwa penggunaan tower crane dilakukan dengan mematuhi standar keselamatan yang berlaku dan memperhatikan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi penggunaannya.

FAQ (Pertanyaan Umum)

  • Apa itu tower crane?

Tower crane adalah sebuah alat berat yang digunakan dalam industri konstruksi untuk mengangkat dan memindahkan beban berat di lokasi proyek.

  • Apa saja bagian-bagian utama pada tower crane?

Bagian-bagian utama pada tower crane meliputi jib (lengan), cab (kabin operator), hook (gantungan), mast (tiang utama), dan counterweights (penyeimbang).

  • Apa fungsi utama dari tower crane?

Fungsi utama dari tower crane adalah untuk mengangkat dan memindahkan beban berat di lokasi proyek konstruksi.

  • Apa saja jenis-jenis tower crane yang umum digunakan?

Beberapa jenis tower crane yang umum digunakan adalah tower crane luffing, tower crane flat top, dan tower crane hammerhead.

  • Bagaimana cara kerja tower crane?

Tower crane bekerja dengan menggunakan sistem mekanik dan hydraulik. Operator mengendalikan pergerakan crane menggunakan remote control.

  • Mengapa penting melakukan perencanaan sebelum menggunakan tower crane?

Perencanaan sebelum menggunakan tower crane penting untuk memastikan pemilihan lokasi yang tepat, perhitungan beban yang akurat, dan keselamatan selama operasional.

  • Apa yang menjadi tugas seorang operator tower crane?

Tugas seorang operator tower crane meliputi mengoperasikan alat, menjaga keselamatan, mengikuti instruksi, dan melakukan pemeriksaan rutin.

  • Mengapa penting melakukan perawatan pada tower crane?

Perawatan berkala pada tower crane penting untuk menjaga kinerja optimal, mencegah kerusakan, dan memastikan keamanan selama penggunaan.

  • Apa kelebihan menggunakan tower crane dalam proyek konstruksi?

Beberapa kelebihan menggunakan tower crane antara lain efisiensi kerja, jangkauan angkut yang tinggi, dan kestabilan saat pengoperasian.

  • Apa kekurangan yang bisa dihadapi saat menggunakan tower crane?

Beberapa kekurangan yang bisa dihadapi saat menggunakan tower crane antara lain keterbatasan ruang, biaya pengadaan yang tinggi, dan ketergantungan pada kondisi cuaca.

Baca Juga :
related Contoh Gambar Crawler Crane dan Fungsinya
related Contoh Gambar Hoist Crane dan Fungsinya

Demikianlah materi yang bisa Tekniksipil.id ulas untuk teman teman semuanya. Tower crane adalah alat berat yang digunakan dalam industri konstruksi untuk mengangkat dan memindahkan beban berat.

Sangat penting untuk mengikuti standar keselamatan yang berlaku dan melakukan perencanaan yang matang sebelum menggunakan tower crane. Selain itu, perawatan berkala pada tower crane juga sangat diperlukan untuk menjaga performa dan keamanan dari mesin tersebut.

Dalam kesimpulannya, meskipun memiliki kelebihan dan kekurangan, tower crane tetap merupakan alat yang sangat berharga dalam industri konstruksi dan dapat membantu meningkatkan produktivitas serta efisiensi dalam proyek

Penting untuk memahami seluruh aspek terkait dengan penggunaan tower crane dan memastikan bahwa penggunaannya dilakukan dengan aman dan benar.

Azka BIM coordinator project PT Hutama Karya Infrastruktur, Finalis Kompetisi Jembatan Indonesia 2017 dan peraih peringkat kedua dalam PII BIM Awards 2022 yang ingin berbagi pengalaman dan wawasan keilmuan melalui platform website.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *