Biaya Borongan Aluminium per Meter: Panduan Lengkap

4 min read

Biaya borongan aluminium per meter merupakan aspek penting yang perlu dipertimbangkan dalam proyek konstruksi. Dengan kekuatan, ringan, dan ketahanan korosi yang dimilikinya, aluminium menjadi pilihan populer untuk berbagai aplikasi, dari atap hingga kusen.

Memahami faktor-faktor yang memengaruhi biaya borongan aluminium per meter sangat penting untuk merencanakan dan mengelola anggaran proyek secara efektif.

Biaya Borongan Aluminium per Meter

Biaya borongan aluminium per meter

Biaya borongan aluminium per meter adalah biaya yang dikenakan untuk pemasangan dan material aluminium pada proyek konstruksi. Biaya ini bervariasi tergantung pada beberapa faktor, termasuk jenis aluminium yang digunakan, kompleksitas pemasangan, dan lokasi proyek.

Aluminium adalah logam yang ringan, tahan lama, dan tahan korosi, menjadikannya pilihan populer untuk konstruksi. Berbagai jenis aluminium tersedia, masing-masing dengan sifat dan biaya yang unik.

Jenis Aluminium untuk Konstruksi

  • Aluminium 1000:Jenis aluminium yang paling murni, dengan ketahanan korosi yang sangat baik dan kemampuan bentuk yang baik.
  • Aluminium 3000:Seri aluminium yang kuat dan tahan lama, sering digunakan untuk rangka dan pelapis.
  • Aluminium 5000:Seri aluminium yang dapat dilas dan dapat dikeraskan, cocok untuk aplikasi struktural dan dekoratif.
  • Aluminium 6000:Seri aluminium yang dapat dipanaskan dan diperkuat, memberikan kekuatan dan ketahanan korosi yang tinggi.

Biaya Borongan Aluminium per Meter untuk Berbagai Aplikasi

Biaya borongan aluminium per meter dapat bervariasi tergantung pada aplikasi yang dimaksud. Beberapa aplikasi umum meliputi:

  • Atap:Biaya borongan aluminium per meter untuk atap biasanya berkisar antara Rp. 150.000 hingga Rp. 300.000 per meter persegi.
  • Dinding:Biaya borongan aluminium per meter untuk dinding berkisar antara Rp. 100.000 hingga Rp. 200.000 per meter persegi.
  • Kusen:Biaya borongan aluminium per meter untuk kusen berkisar antara Rp. 50.000 hingga Rp. 150.000 per meter persegi.

Pertimbangan Pemilihan Aluminium: Biaya Borongan Aluminium Per Meter

Kusen jendela pintu pasang kaca daun alexindo malang sidoarjo biaya mika tigaraksa kabupaten salatiga semarang analisa borongan batangan madiun pintunya

Aluminium banyak digunakan dalam konstruksi karena memiliki sejumlah keunggulan, termasuk kekuatan, ringan, dan ketahanan terhadap korosi. Namun, biaya borongan aluminium per meter perlu dipertimbangkan dengan cermat sebelum memilihnya untuk proyek konstruksi.

Keuntungan dan Kerugian Aluminium

Keuntungan:

Biaya borongan aluminium per meter sangat bervariasi tergantung pada jenis, ukuran, dan finishing. Namun, umumnya berkisar antara Rp150.000 hingga Rp300.000. Jika Anda mencari alternatif yang lebih terjangkau, pertimbangkan biaya borongan plafon pvc per meter , yang biasanya lebih murah. Meskipun demikian, biaya borongan aluminium per meter tetap menjadi pilihan populer karena daya tahan dan estetikanya yang tinggi.

  • Kekuatan tinggi
  • Ringan
  • Tahan korosi
  • Mudah dibentuk dan dikerjakan
  • Dapat didaur ulang

Kerugian:

Harga borongan aluminium per meter terus menunjukkan tren naik. Namun, hal ini tidak serta merta mempengaruhi biaya borongan rumah 2 lantai per meter. Berdasarkan survei terbaru, biaya borongan rumah 2 lantai per meter masih relatif stabil. Meski demikian, kenaikan harga aluminium tetap menjadi perhatian karena dapat mempengaruhi biaya konstruksi di masa mendatang.

Untuk itu, penting bagi kontraktor dan pemilik rumah untuk memantau perkembangan harga aluminium dan mempertimbangkan alternatif bahan bangunan yang lebih terjangkau.

  • Lebih mahal daripada baja dan kayu
  • Kurang kuat dari baja
  • Memerlukan perawatan berkala untuk mempertahankan ketahanannya

Perbandingan Biaya dengan Bahan Lain

Biaya borongan aluminium per meter umumnya lebih tinggi daripada baja dan kayu. Namun, aluminium seringkali lebih hemat biaya dalam jangka panjang karena daya tahannya yang tinggi dan biaya perawatan yang rendah.

Biaya borongan aluminium per meter berkisar antara Rp50.000 hingga Rp100.000. Untuk mempercantik tampilan bangunan, dapat pula ditambahkan profil lisplang yang dibanderol dengan harga biaya borongan profil lisplang sekitar Rp30.000 per meter. Selain estetika, lisplang juga berfungsi melindungi dinding dari air hujan dan kotoran.

Dengan demikian, penggunaan aluminium dan profil lisplang dapat meningkatkan nilai estetika dan fungsionalitas bangunan, sekaligus menjaga daya tahannya terhadap faktor eksternal.

Sebagai contoh, untuk struktur rangka atap, biaya borongan aluminium per meter berkisar antara Rp500.000 hingga Rp700.000. Sementara itu, baja berkisar antara Rp350.000 hingga Rp550.000 per meter, dan kayu antara Rp200.000

hingga Rp400.000 per meter.

Biaya borongan aluminium per meter menjadi pertimbangan penting dalam konstruksi. Sementara itu, biaya borongan bongkar atap genteng juga perlu diperhatikan, karena dapat memengaruhi anggaran proyek secara keseluruhan. Biaya borongan bongkar atap genteng bervariasi tergantung pada luas atap, jenis genteng, dan tingkat kesulitan pembongkaran.

Namun, umumnya berkisar antara Rp20.000 hingga Rp50.000 per meter persegi. Setelah atap genteng dibongkar, pemasangan rangka aluminium dapat dilakukan, dengan biaya borongan aluminium per meter yang juga bervariasi tergantung pada jenis dan spesifikasi aluminium yang digunakan.

Faktor Pertimbangan Pemilihan

Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan saat memilih aluminium untuk proyek konstruksi meliputi:

  • Jenis proyek
  • Lingkungan tempat proyek berada
  • Anggaran yang tersedia
  • Kebutuhan perawatan
  • Ketersediaan aluminium

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, pemilik proyek dapat membuat keputusan yang tepat apakah aluminium merupakan pilihan yang cocok untuk proyek konstruksi mereka.

Tarif Terbaru Biaya Borongan Aluminium per Meter

Biaya borongan aluminium per meter mengalami perubahan dari waktu ke waktu, dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti fluktuasi harga bahan baku, biaya tenaga kerja, dan kondisi pasar. Artikel ini akan menyajikan informasi terkini mengenai tarif biaya borongan aluminium per meter pada tahun 2024, berdasarkan sumber-sumber terpercaya.

Untuk memberikan gambaran yang komprehensif, kami telah menyusun tabel yang merangkum tarif terbaru untuk berbagai jenis dan ketebalan aluminium.

Biaya borongan aluminium per meter bervariasi tergantung ukuran dan spesifikasi, mulai dari Rp100.000 hingga Rp250.000. Sementara itu, untuk proyek konstruksi yang lebih besar, biaya borongan cor dak plus material perlu dipertimbangkan. Biaya ini mencakup bahan baku, tenaga kerja, dan peralatan, yang biasanya berkisar antara Rp500.000

hingga Rp800.000 per meter persegi. Kembali ke topik aluminium, biaya borongan per meter untuk pemasangan pagar atau partisi aluminium juga bervariasi tergantung pada desain dan ukurannya.

Tarif Terbaru Biaya Borongan Aluminium per Meter

Jenis Aluminium Ketebalan (mm) Biaya per Meter (Rp)
Aluminium 6061 1 85.000
Aluminium 6061 2 110.000
Aluminium 5052 1 75.000
Aluminium 5052 2 100.000

Catatan: Harga dapat berubah sewaktu-waktu dan berbeda setiap daerah. Untuk informasi terbaru, silakan kunjungi tekniksipil.id .

Contoh dan Cara Pemasangan Aluminium

Aluminium adalah bahan serbaguna yang banyak digunakan dalam konstruksi karena kekuatan, daya tahan, dan bobotnya yang ringan. Berikut adalah beberapa contoh spesifik penggunaan aluminium:

Atap

  • Aluminium digunakan untuk atap miring dan datar karena tahan korosi, tahan lama, dan reflektif.
  • Tersedia dalam berbagai profil, termasuk ubin, sirap, dan lembaran.

Dinding

  • Panel dinding aluminium digunakan untuk dinding eksterior dan interior karena ringan, tahan cuaca, dan mudah dipasang.
  • Dapat diaplikasikan dengan berbagai cara, seperti digantung, direkatkan, atau dipaku.

Kusen

  • Kusen jendela dan pintu aluminium tahan korosi, tahan api, dan dapat dicat dengan berbagai warna.
  • Memberikan isolasi yang baik dan dapat dibentuk menjadi berbagai bentuk dan ukuran.

Langkah-Langkah Pemasangan Aluminium

Pemasangan aluminium melibatkan beberapa langkah berikut:

Persiapan

  • Siapkan area pemasangan dengan membersihkan permukaan dan memastikannya rata.
  • Tandai lokasi pemasangan sesuai dengan rencana.

Pemasangan

  • Pasang aluminium sesuai dengan metode yang direkomendasikan untuk aplikasi tertentu.
  • Gunakan alat dan bahan yang sesuai, seperti paku, sekrup, atau perekat.

Finishing

  • Lakukan finishing sesuai kebutuhan, seperti mengecat atau memasang sealant.
  • Periksa pemasangan secara menyeluruh untuk memastikan keamanan dan fungsionalitas.

Tips Menghemat Biaya

Menggunakan aluminium dalam konstruksi bisa hemat biaya dengan mengikuti tips berikut:

Desain Efisien

Meminimalkan limbah dan penggunaan bahan dengan desain yang efisien, seperti menggunakan teknik fabrikasi yang mengurangi pemotongan dan penyambungan.

Pemilihan Material

Memilih jenis aluminium yang sesuai dengan kebutuhan proyek, seperti paduan yang lebih kuat dan ringan untuk mengurangi biaya bahan.

Pengadaan Massal, Biaya borongan aluminium per meter

Membeli aluminium dalam jumlah besar dapat menghasilkan diskon dan penghematan biaya pengiriman.

Teknik Pemasangan

Menggunakan teknik pemasangan yang efisien, seperti penggunaan sekrup self-drilling atau paku keling, untuk mengurangi waktu dan biaya tenaga kerja.

Menemukan Kontraktor yang Tepat

Membandingkan penawaran dari beberapa kontraktor untuk mendapatkan harga terbaik dan memastikan layanan berkualitas tinggi.

Kesimpulan

Biaya borongan aluminium per meter

Mempertimbangkan biaya borongan aluminium per meter dan faktor-faktor terkait akan membantu kontraktor dan pemilik proyek membuat keputusan yang tepat dalam pemilihan bahan, desain, dan pemasangan aluminium.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa itu biaya borongan aluminium per meter?

Biaya borongan aluminium per meter adalah biaya pemasangan aluminium yang dihitung berdasarkan luas area yang dipasang.

Apa saja faktor yang memengaruhi biaya borongan aluminium per meter?

Faktor-faktor yang memengaruhi biaya antara lain jenis aluminium, ketebalan, aplikasi, dan lokasi proyek.

Bagaimana cara menghemat biaya penggunaan aluminium dalam konstruksi?

Menggunakan teknik desain yang efisien, mencari kontraktor yang menawarkan tarif kompetitif, dan memilih jenis aluminium yang tepat dapat membantu menghemat biaya.

Azka BIM coordinator project PT Hutama Karya Infrastruktur, Finalis Kompetisi Jembatan Indonesia 2017 dan peraih peringkat kedua dalam PII BIM Awards 2022 yang ingin berbagi pengalaman dan wawasan keilmuan melalui platform website.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *