Hirarki Pengendalian Bahaya K3 OHSAS 18001:2007: Panduan untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja

6 min read

Hirarki pengendalian bahaya pada K3 menurut OHSAS 18001:2007 – Dalam dunia kerja, keselamatan dan kesehatan pekerja menjadi prioritas utama. OHSAS 18001:2007 memperkenalkan konsep hirarki pengendalian bahaya, sebuah pendekatan komprehensif untuk mengelola risiko dan menciptakan lingkungan kerja yang aman.

Hirarki pengendalian bahaya adalah kerangka kerja lima tingkat yang memprioritaskan tindakan pencegahan dari eliminasi bahaya hingga penggunaan alat pelindung diri (APD). Dengan menerapkan hierarki ini, organisasi dapat secara efektif mengurangi risiko kecelakaan, penyakit, dan cedera di tempat kerja.

Hierarki Pengendalian Bahaya

Hierarki pengendalian bahaya adalah pendekatan berjenjang yang memprioritaskan metode pengendalian risiko untuk melindungi pekerja dari bahaya di tempat kerja. Ini membantu mengidentifikasi dan menerapkan langkah-langkah pencegahan yang paling efektif, dimulai dengan menghilangkan atau mengganti bahaya.

Eliminasi

Langkah paling efektif adalah menghilangkan bahaya sepenuhnya. Ini melibatkan mengubah proses atau peralatan untuk menghapus sumber bahaya. Misalnya, mengganti bahan kimia berbahaya dengan alternatif yang lebih aman.

Substitusi

Jika eliminasi tidak memungkinkan, langkah berikutnya adalah mengganti bahaya dengan alternatif yang kurang berbahaya. Misalnya, menggunakan cat berbahan dasar air sebagai pengganti cat berbahan dasar pelarut.

Kontrol Teknik

Langkah ini melibatkan penggunaan alat atau perangkat untuk mengontrol bahaya di sumbernya. Misalnya, memasang sistem ventilasi untuk menghilangkan asap berbahaya atau menggunakan pelindung mesin untuk mencegah kontak dengan bagian mesin yang bergerak.

Kontrol Administratif

Langkah ini melibatkan mengubah prosedur atau kebijakan kerja untuk mengurangi paparan bahaya. Misalnya, menetapkan batas waktu paparan bahan kimia berbahaya atau memberikan pelatihan keselamatan yang memadai kepada pekerja.

Hirarki pengendalian bahaya pada K3 menurut OHSAS 18001:2007 merupakan sistem manajemen yang mengutamakan eliminasi bahaya pada sumbernya. Untuk memahami konsep ini lebih dalam, penting untuk mengetahui “apa itu hierarchy of control dalam K3?” ( apa itu hierarchy of control dalam k3? ). Hierarchy of control dalam K3 adalah pendekatan sistematis yang mengidentifikasi dan mengendalikan bahaya dengan mengutamakan eliminasi, substitusi, dan pengendalian teknik.

Dengan mengintegrasikan prinsip-prinsip ini, hirarki pengendalian bahaya pada K3 menurut OHSAS 18001:2007 memberikan kerangka kerja yang komprehensif untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat.

Alat Pelindung Diri (APD)

Langkah terakhir adalah menggunakan APD untuk melindungi pekerja dari bahaya yang tidak dapat dihilangkan atau dikendalikan dengan cara lain. APD dapat berupa sarung tangan, kacamata pengaman, atau pakaian pelindung. Namun, APD dianggap sebagai langkah pengendalian paling tidak efektif karena hanya melindungi pekerja dari bahaya, bukan menghilangkan atau mengendalikannya.

Tingkatan Hierarki Pengendalian Bahaya

Hierarki pengendalian bahaya adalah serangkaian langkah yang diprioritaskan untuk mengendalikan risiko bahaya di tempat kerja. Menurut OHSAS 18001:2007, hierarki pengendalian bahaya terdiri dari lima tingkatan:

Urutan penerapan hierarki ini adalah sebagai berikut:

Eliminasi

Eliminasi melibatkan penghapusan sumber bahaya sepenuhnya dari tempat kerja. Ini adalah bentuk pengendalian yang paling efektif karena menghilangkan risiko bahaya sejak awal.

Substitusi

Substitusi melibatkan penggantian bahan, proses, atau peralatan yang berbahaya dengan alternatif yang lebih aman. Misalnya, mengganti bahan kimia beracun dengan bahan kimia yang kurang berbahaya.

Rekayasa Teknis

Rekayasa teknis mencakup perubahan fisik pada tempat kerja atau peralatan untuk mengurangi risiko bahaya. Ini dapat mencakup hal-hal seperti memasang ventilasi yang memadai, pelindung mesin, atau sistem penguncian.

Hirarki pengendalian bahaya pada K3 menurut OHSAS 18001:2007 mengutamakan penghapusan atau penggantian bahaya. Jika tidak memungkinkan, maka pengendalian teknis, seperti penggunaan daftar peralatan peralatan penting dalam k3 , menjadi penting. Peralatan ini mencakup alat pelindung diri (APD), peralatan pengukur bahaya, dan peralatan pertolongan pertama.

Dengan mengimplementasikan hirarki pengendalian bahaya ini, organisasi dapat meminimalkan risiko kecelakaan dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman.

Pengendalian Administratif

Pengendalian administratif melibatkan prosedur dan kebijakan yang dirancang untuk mengurangi risiko bahaya. Ini dapat mencakup hal-hal seperti pelatihan karyawan, pembatasan akses ke area berbahaya, dan rotasi pekerjaan.

Alat Pelindung Diri (APD)

APD adalah langkah pengendalian bahaya terakhir yang digunakan ketika langkah-langkah lain tidak dapat diterapkan atau tidak memadai. APD meliputi peralatan seperti sarung tangan, kacamata pengaman, dan respirator.

Tingkatan Eliminasi Bahaya

Eliminasi bahaya merupakan tingkatan tertinggi dalam hierarki pengendalian bahaya, berfokus pada menghilangkan atau menyingkirkan sumber bahaya secara permanen.

Metode eliminasi bahaya meliputi:

  • Mengubah proses atau operasi untuk menghilangkan penggunaan bahan berbahaya atau proses berbahaya.
  • Mengganti peralatan atau mesin yang menimbulkan bahaya dengan yang lebih aman.
  • Mem redesign produk atau layanan untuk menghilangkan bahaya yang terkait.

4. Tingkatan Substitusi Bahaya

Tingkatan substitusi bahaya merupakan upaya untuk menghilangkan atau mengganti bahaya dengan pilihan yang lebih aman.

Hirarki pengendalian bahaya pada K3 menurut OHSAS 18001:2007 menekankan pencegahan sebagai langkah awal, diikuti oleh pengendalian teknis dan administratif. Untuk memastikan efektivitas langkah-langkah ini, inspeksi K3 memainkan peran penting dalam mengidentifikasi dan menghilangkan bahaya. Inspeksi K3 yang komprehensif membantu mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan dalam pengendalian bahaya, sehingga meningkatkan kepatuhan terhadap hierarki pengendalian bahaya dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman.

Dalam menerapkan substitusi bahaya, diperlukan pertimbangan terhadap aspek berikut:

  • Identifikasi bahaya dan risikonya.
  • Evaluasi pilihan alternatif yang lebih aman.
  • Implementasi substitusi dan pemantauan efektivitasnya.

Contoh Substitusi Bahaya yang Efektif

  • Mengganti bahan kimia berbahaya dengan alternatif yang lebih aman, seperti menggunakan pelarut berbasis air sebagai pengganti pelarut organik.
  • Mengotomatiskan proses yang berisiko tinggi, seperti menggunakan robot untuk menangani bahan berbahaya.
  • Mengganti peralatan yang bising dengan model yang lebih tenang untuk mengurangi paparan kebisingan.

Tingkatan Rekayasa Teknis

Hirarki pengendalian bahaya pada K3 menurut OHSAS 18001:2007

Rekayasa teknis merupakan tingkatan pengendalian bahaya yang melibatkan modifikasi atau perubahan lingkungan kerja untuk mengurangi atau menghilangkan bahaya pada sumbernya. Ini adalah pendekatan proaktif yang berfokus pada pencegahan bahaya, bukan hanya mitigasi.

Jenis-jenis pengendalian rekayasa teknis meliputi:

Penggantian

  • Mengganti bahan atau proses berbahaya dengan yang lebih aman.
  • Contoh: Mengganti pelarut yang mudah terbakar dengan pelarut yang tidak mudah terbakar.

Pengisolasian

  • Memisahkan bahaya dari pekerja dengan menggunakan penghalang fisik.
  • Contoh: Memasang pelindung mesin atau mengelilingi area berbahaya dengan pagar.

Ventilasi

  • Mengontrol kualitas udara dengan menghilangkan kontaminan dari lingkungan kerja.
  • Contoh: Menggunakan sistem pembuangan udara lokal untuk menghilangkan asap atau debu.

Otomasi

  • Menggunakan mesin atau teknologi untuk melakukan tugas yang berisiko.
  • Contoh: Menggunakan robot untuk menangani bahan kimia berbahaya.

Desain Ergonomis

  • Merancang tempat kerja dan peralatan untuk mengurangi stres fisik pada pekerja.
  • Contoh: Menyediakan kursi yang ergonomis atau mengatur ketinggian meja kerja.

6. Tingkatan Administrasi

Pengendalian administratif merupakan upaya mengendalikan bahaya melalui perubahan kebijakan, prosedur, dan praktik kerja. Tujuannya adalah untuk menghilangkan atau meminimalkan paparan bahaya bagi pekerja.

Contoh Pengendalian Administratif yang Efektif

* Program pelatihan dan orientasi yang komprehensif untuk pekerja baru dan yang sudah ada.

  • Rotasi tugas untuk mengurangi paparan pekerja pada bahaya tertentu.
  • Penetapan batas paparan yang aman untuk zat berbahaya.
  • Pemberlakuan kebijakan dan prosedur kerja yang aman.
  • Program pengawasan dan inspeksi rutin untuk memastikan kepatuhan terhadap prosedur keselamatan.
  • Pembentukan komite keselamatan dan kesehatan kerja untuk melibatkan pekerja dalam proses pengambilan keputusan.
  • Program manajemen perubahan untuk mengidentifikasi dan mengelola risiko yang terkait dengan perubahan proses atau peralatan.

Tingkatan Alat Pelindung Diri (APD)

Alat Pelindung Diri (APD) merupakan tingkat terakhir dalam hierarki pengendalian bahaya, digunakan saat bahaya tidak dapat dihilangkan atau dikurangi melalui metode lain.

Hirarki pengendalian bahaya pada K3 menurut OHSAS 18001:2007 memberikan panduan untuk mengendalikan risiko bahaya. Untuk menguji pemahaman Anda, tersedia contoh 50 soal pilihan ganda tentang K3 beserta jawabannya . Dengan memahami dan menerapkan hirarki ini, Anda dapat secara efektif mengurangi risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja.

Prinsip utama hirarki adalah mengutamakan pengendalian yang menghilangkan atau mengganti bahaya, diikuti oleh tindakan pengendalian yang mengurangi paparan terhadap bahaya.

APD berfungsi melindungi pekerja dari bahaya spesifik, seperti paparan bahan kimia, radiasi, atau kebisingan. Namun, APD memiliki keterbatasan dan harus digunakan sebagai upaya terakhir setelah semua upaya pengendalian bahaya lainnya telah diterapkan.

Keterbatasan APD

  • Tidak dapat menghilangkan bahaya, hanya mengurangi risiko paparan.
  • Tidak nyaman dipakai, dapat menyebabkan stres dan gangguan pada pekerja.
  • Tidak dapat menjamin perlindungan penuh, terutama jika tidak digunakan dengan benar.
  • Membutuhkan perawatan dan inspeksi rutin, yang dapat membebani.

Keefektifan APD

  • Efektif jika dipilih, dipasang, dan digunakan dengan benar.
  • Membantu mengurangi risiko cedera atau penyakit akibat paparan bahaya.
  • Menyediakan perlindungan sementara saat bahaya tidak dapat dihilangkan.
  • Harus digunakan bersama dengan metode pengendalian bahaya lainnya untuk perlindungan komprehensif.

Penerapan Hierarki Pengendalian Bahaya di Tempat Kerja

Hirarki pengendalian bahaya pada K3 menurut OHSAS 18001:2007

Penerapan hierarki pengendalian bahaya di tempat kerja melibatkan proses langkah demi langkah untuk mengidentifikasi dan mengendalikan bahaya potensial. Tujuannya adalah untuk meminimalkan risiko cedera, penyakit, dan insiden di tempat kerja.

Proses Penerapan Hierarki Pengendalian Bahaya

  1. Identifikasi Bahaya:Identifikasi semua bahaya potensial di tempat kerja, termasuk bahaya fisik, kimia, biologis, dan ergonomis.
  2. Penilaian Risiko:Nilai risiko yang terkait dengan setiap bahaya yang diidentifikasi, mempertimbangkan kemungkinan terjadinya dan tingkat keparahan potensial.
  3. Pemilihan Pengendalian:Terapkan langkah-langkah pengendalian yang sesuai dari hierarki pengendalian bahaya, dimulai dengan bentuk pengendalian yang paling efektif.
  4. Implementasi Pengendalian:Terapkan langkah-langkah pengendalian yang dipilih dan pastikan mereka efektif dalam mengendalikan bahaya.
  5. Monitoring dan Tinjauan:Monitor efektivitas langkah-langkah pengendalian secara teratur dan tinjau hierarki pengendalian bahaya untuk memastikannya tetap efektif.

Memilih Pengendalian yang Sesuai

Saat memilih langkah-langkah pengendalian, penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor seperti kelayakan, biaya, dan efektivitas. Hirarki pengendalian bahaya memberikan panduan berikut:

  • Pengendalian Teknis:Modifikasi proses atau peralatan untuk menghilangkan atau mengurangi bahaya.
  • Pengendalian Administratif:Kebijakan dan prosedur yang dirancang untuk mengurangi risiko, seperti pelatihan, rotasi pekerjaan, dan penggunaan APD.
  • Alat Pelindung Diri (APD):Peralatan yang dikenakan pekerja untuk melindungi mereka dari bahaya, seperti helm, kacamata pengaman, dan sarung tangan.

Manfaat Penerapan Hierarki Pengendalian Bahaya

Penerapan hierarki pengendalian bahaya dalam sistem manajemen K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) sesuai OHSAS 18001:2007 memberikan berbagai manfaat bagi organisasi, terutama dalam meningkatkan keselamatan dan kesehatan pekerja.

Hierarki ini menyediakan pendekatan sistematis untuk mengendalikan bahaya, dengan memprioritaskan tindakan pencegahan yang paling efektif. Dengan mengimplementasikan hierarki ini, organisasi dapat secara efektif mengurangi risiko kecelakaan dan penyakit di tempat kerja.

Meningkatkan Keselamatan dan Kesehatan Pekerja

  • Menghilangkan atau mengganti bahaya pada sumbernya, mencegah paparan risiko pada pekerja.
  • Mengendalikan bahaya secara teknis melalui desain dan rekayasa ulang, meminimalkan risiko cedera atau penyakit.
  • Menerapkan praktik kerja yang aman dan prosedur operasi standar, memberikan panduan yang jelas bagi pekerja.
  • Menggunakan alat pelindung diri (APD) sebagai tindakan terakhir, mengurangi keparahan cedera atau penyakit jika terjadi paparan.

Meningkatkan Efisiensi dan Produktivitas, Hirarki pengendalian bahaya pada K3 menurut OHSAS 18001:2007

  • Mengurangi waktu henti karena kecelakaan dan penyakit, meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasional.
  • Meningkatkan moral dan motivasi pekerja, menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman dan sehat.
  • Memenuhi persyaratan hukum dan peraturan terkait K3, menghindari denda dan sanksi.
  • Meningkatkan reputasi organisasi sebagai pemberi kerja yang bertanggung jawab dan peduli terhadap kesejahteraan pekerjanya.

Studi Kasus Hierarki Pengendalian Bahaya

Penerapan hierarki pengendalian bahaya telah memberikan dampak positif yang signifikan pada berbagai organisasi. Salah satu studi kasus yang menonjol adalah perusahaan manufaktur yang berhasil mengurangi tingkat cedera kerja hingga 50%.

Perusahaan ini menerapkan serangkaian langkah pengendalian bahaya, termasuk:

  • Mengidentifikasi dan menghilangkan bahaya pada sumbernya (eliminasi)
  • Menggunakan alat pelindung diri (pengendalian teknik)
  • Memberikan pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja yang komprehensif (pengendalian administratif)

Penerapan langkah-langkah ini secara efektif mengurangi risiko cedera dan meningkatkan keselamatan pekerja secara keseluruhan.

Penutupan: Hirarki Pengendalian Bahaya Pada K3 Menurut OHSAS 18001:2007

Penerapan hirarki pengendalian bahaya adalah langkah penting dalam menciptakan budaya keselamatan dan kesehatan kerja yang kuat. Dengan memprioritaskan pencegahan bahaya dan menggunakan pendekatan berlapis, organisasi dapat secara signifikan meningkatkan keselamatan pekerja, mengurangi biaya yang terkait dengan kecelakaan, dan meningkatkan produktivitas secara keseluruhan.

Tanya Jawab Umum

Apa itu hirarki pengendalian bahaya?

Hirarki pengendalian bahaya adalah kerangka kerja lima tingkat yang memprioritaskan tindakan pencegahan dari eliminasi bahaya hingga penggunaan alat pelindung diri (APD).

Mengapa hirarki pengendalian bahaya penting?

Hirarki pengendalian bahaya penting karena menyediakan pendekatan sistematis untuk mengelola risiko dan menciptakan lingkungan kerja yang aman.

Apa saja lima tingkat dalam hirarki pengendalian bahaya?

Lima tingkat dalam hirarki pengendalian bahaya adalah eliminasi, substitusi, rekayasa teknis, administratif, dan alat pelindung diri (APD).

Bagaimana menerapkan hirarki pengendalian bahaya di tempat kerja?

Untuk menerapkan hirarki pengendalian bahaya di tempat kerja, organisasi harus mengidentifikasi bahaya, menilai risiko, dan menerapkan tindakan pencegahan yang sesuai.

Azka BIM coordinator project PT Hutama Karya Infrastruktur, Finalis Kompetisi Jembatan Indonesia 2017 dan peraih peringkat kedua dalam PII BIM Awards 2022 yang ingin berbagi pengalaman dan wawasan keilmuan melalui platform website.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *