Pihak yang Bertanggung Jawab dalam Keselamatan dan Kesehatan Kerja di Perusahaan

9 min read

Pihak pihak yang bertanggungjawab terhadap k3 di perusahaan – Dalam lanskap bisnis modern, memastikan keselamatan dan kesehatan kerja (K3) merupakan tanggung jawab penting bagi setiap perusahaan. Pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadap K3 memiliki peran krusial dalam menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi karyawan, yang berdampak langsung pada produktivitas, kepuasan kerja, dan reputasi perusahaan.

Dari pemilik perusahaan hingga karyawan lini depan, setiap individu memiliki kewajiban unik dalam memastikan K3 di tempat kerja. Memahami peran dan tanggung jawab yang berbeda ini sangat penting untuk menciptakan budaya K3 yang kuat dan efektif.

Pihak yang Bertanggung Jawab Terhadap K3 di Perusahaan

Pihak pihak yang bertanggungjawab terhadap k3 di perusahaan

Menjaga keselamatan dan kesehatan kerja (K3) di tempat kerja merupakan tanggung jawab bersama yang melibatkan semua pihak, mulai dari pemilik perusahaan hingga karyawan. Masing-masing pihak memiliki peran dan tanggung jawab yang berbeda dalam memastikan lingkungan kerja yang aman dan sehat.

Tanggung Jawab Pemilik Perusahaan

Pemilik perusahaan memiliki tanggung jawab utama dalam menciptakan dan memelihara lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi semua karyawan. Tanggung jawab ini meliputi:

  • Mengembangkan dan menerapkan kebijakan dan prosedur K3 yang komprehensif.
  • Memastikan ketersediaan sumber daya yang memadai untuk mendukung program K3.
  • Menunjuk individu yang berkualifikasi untuk mengawasi program K3.
  • Memberikan pelatihan dan informasi K3 kepada semua karyawan.
  • Memantau dan mengevaluasi efektivitas program K3.

Tanggung Jawab Manajer dan Supervisor

Manajer dan supervisor bertanggung jawab untuk mengimplementasikan dan menegakkan kebijakan dan prosedur K3 di tempat kerja mereka. Tanggung jawab ini meliputi:

  • Melatih karyawan tentang kebijakan dan prosedur K3.
  • Mengidentifikasi dan mengendalikan potensi bahaya di tempat kerja.
  • Memastikan penggunaan peralatan dan bahan yang aman.
  • Menyelidiki dan melaporkan kecelakaan dan insiden.
  • Menjaga komunikasi terbuka dengan karyawan tentang masalah K3.

Tanggung Jawab Karyawan, Pihak pihak yang bertanggungjawab terhadap k3 di perusahaan

Karyawan memiliki tanggung jawab untuk bekerja dengan aman dan sehat, serta melaporkan potensi bahaya dan masalah K3 lainnya. Tanggung jawab ini meliputi:

  • Mengikuti kebijakan dan prosedur K3.
  • Menggunakan peralatan dan bahan dengan aman.
  • Melaporkan potensi bahaya dan masalah K3 kepada atasan.
  • Berpartisipasi dalam pelatihan dan program K3.
  • Membantu menjaga lingkungan kerja yang bersih dan teratur.

Tanggung Jawab K3

Tanggung jawab keselamatan dan kesehatan kerja (K3) di perusahaan merupakan kewajiban hukum dan moral yang penting untuk memastikan kesejahteraan karyawan dan menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat.

Perusahaan memiliki tanggung jawab untuk:

Standar dan Peraturan K3

  • Mematuhi standar dan peraturan K3 yang relevan, seperti yang ditetapkan oleh undang-undang dan badan pengatur.
  • Menyediakan lingkungan kerja yang aman dan sehat, termasuk menyediakan peralatan keselamatan yang memadai dan pelatihan yang tepat.
  • Melakukan penilaian risiko untuk mengidentifikasi dan mengelola potensi bahaya.

Konsekuensi Pelanggaran K3

Pelanggaran standar dan peraturan K3 dapat menimbulkan konsekuensi hukum yang serius, termasuk:

  • Denda atau hukuman finansial
  • Tuntutan pidana
  • Kerusakan reputasi
  • Penurunan produktivitas

Pelatihan dan Kesadaran K3

Pelatihan dan kesadaran Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) merupakan aspek penting dalam menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat. Pelatihan K3 membekali karyawan dengan pengetahuan dan keterampilan untuk mengidentifikasi, menilai, dan mengendalikan bahaya di tempat kerja.

Pentingnya Pelatihan K3

Pelatihan K3 sangat penting karena beberapa alasan:

  • Meningkatkan kesadaran akan bahaya di tempat kerja.
  • Membantu karyawan memahami peran dan tanggung jawab mereka dalam K3.
  • Membekali karyawan dengan keterampilan untuk mencegah dan menanggapi keadaan darurat.
  • Meningkatkan kepatuhan terhadap peraturan dan standar K3.
  • Mengurangi risiko kecelakaan dan cedera di tempat kerja.

Program Pelatihan K3 yang Efektif

Program pelatihan K3 yang efektif mencakup beberapa elemen penting:

  • Penilaian kebutuhan:Identifikasi area di mana pelatihan K3 diperlukan.
  • Pengembangan kurikulum:Rancang kurikulum yang disesuaikan dengan kebutuhan spesifik karyawan.
  • Metode penyampaian:Gunakan berbagai metode penyampaian, seperti pelatihan di kelas, pelatihan online, dan simulasi.
  • Evaluasi:Evaluasi efektivitas pelatihan melalui tes, kuis, atau pengamatan.

Meningkatkan Kesadaran K3 di Tempat Kerja

Selain pelatihan, meningkatkan kesadaran K3 di tempat kerja sangat penting. Strategi untuk meningkatkan kesadaran meliputi:

  • Komunikasi reguler:Berkomunikasi tentang K3 melalui email, buletin, atau pertemuan.
  • Kampanye keselamatan:Meluncurkan kampanye untuk mempromosikan praktik kerja yang aman.
  • Program pengakuan:Mengakui dan menghargai karyawan yang mempromosikan K3.
  • Inspeksi keselamatan:Melakukan inspeksi keselamatan rutin untuk mengidentifikasi dan mengatasi bahaya.
  • Partisipasi karyawan:Melibatkan karyawan dalam program K3 untuk mendorong kepemilikan dan akuntabilitas.

Pengelolaan Risiko K3: Pihak Pihak Yang Bertanggungjawab Terhadap K3 Di Perusahaan

Pengelolaan risiko K3 merupakan proses sistematis untuk mengidentifikasi, menilai, dan mengendalikan risiko K3 di tempat kerja. Proses ini bertujuan untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi pekerja.

Langkah-langkah Pengelolaan Risiko K3

  1. Identifikasi Risiko: Menemukan dan mengidentifikasi potensi bahaya dan risiko K3 di tempat kerja.
  2. Penilaian Risiko: Menilai tingkat keparahan dan kemungkinan terjadinya risiko yang telah diidentifikasi.
  3. Pengendalian Risiko: Menerapkan tindakan untuk menghilangkan atau mengurangi risiko K3 yang teridentifikasi.
  4. Monitoring dan Peninjauan: Secara berkala memantau dan meninjau efektivitas langkah-langkah pengendalian risiko.

Contoh Pengelolaan Risiko K3

Identifikasi Risiko

Inspeksi tempat kerja untuk mengidentifikasi bahaya seperti peralatan yang tidak dijaga, kabel yang tidak rapi, atau bahan kimia yang tidak disimpan dengan benar.

Penilaian Risiko

Menggunakan matriks risiko untuk menilai tingkat keparahan dan kemungkinan terjadinya bahaya yang diidentifikasi.

Pengendalian Risiko

Menerapkan langkah-langkah pengendalian seperti memasang pelindung mesin, memperbaiki kabel, dan melatih pekerja tentang penanganan bahan kimia.

Monitoring dan Peninjauan

Melakukan inspeksi rutin untuk memantau efektivitas langkah-langkah pengendalian risiko dan melakukan penyesuaian yang diperlukan.

Peran Teknologi dalam Pengelolaan Risiko K3

Teknologi dapat memainkan peran penting dalam pengelolaan risiko K3, seperti:

  • Perangkat lunak manajemen risiko untuk mengotomatiskan proses identifikasi, penilaian, dan pengendalian risiko.
  • Sensor dan monitor untuk mendeteksi dan memperingatkan bahaya secara real-time.
  • Sistem pelaporan insiden untuk mengumpulkan dan menganalisis data tentang kecelakaan dan kejadian berbahaya.

Investigasi dan Pelaporan Insiden K3

Investigasi dan pelaporan insiden K3 sangat penting untuk memastikan lingkungan kerja yang aman dan sehat. Investigasi insiden mengidentifikasi penyebab dan tindakan korektif untuk mencegah kejadian serupa di masa mendatang, sementara pelaporan memastikan akuntabilitas dan transparansi.

Prosedur Investigasi Insiden K3

Prosedur investigasi insiden K3 harus mencakup langkah-langkah berikut:

  1. Pelaporan segera insiden.
  2. Pengumpulan bukti, termasuk wawancara saksi dan peninjauan dokumen.
  3. Analisis bukti untuk menentukan penyebab insiden.
  4. Rekomendasi tindakan korektif dan pencegahan.
  5. Implementasi dan pemantauan tindakan korektif.

Pentingnya Pelaporan Insiden K3

Pelaporan insiden K3 penting karena beberapa alasan:

  • Mengidentifikasi tren dan pola dalam insiden K3, memungkinkan pengambilan tindakan pencegahan yang ditargetkan.
  • Memberikan data untuk perencanaan dan penganggaran program K3.
  • Memastikan akuntabilitas dan transparansi dalam praktik K3.
  • Membantu perusahaan memenuhi persyaratan hukum dan peraturan.

Peran Regulator dalam Investigasi dan Pelaporan Insiden K3

Regulator memainkan peran penting dalam investigasi dan pelaporan insiden K3 dengan:

  • Menetapkan standar dan pedoman untuk investigasi dan pelaporan insiden.
  • Melakukan penyelidikan insiden besar atau berisiko tinggi.
  • Memantau kepatuhan terhadap peraturan K3.
  • Memberikan panduan dan dukungan kepada perusahaan dalam upaya K3 mereka.

Praktik Terbaik K3

Praktik terbaik K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) mengacu pada standar, pedoman, dan prosedur yang diakui secara luas untuk mengidentifikasi, mengelola, dan mengendalikan risiko di tempat kerja. Praktik ini dirancang untuk melindungi pekerja dari cedera, penyakit, dan insiden lainnya.

Mengadopsi praktik terbaik K3 memberikan berbagai manfaat, antara lain:

  • Pengurangan tingkat kecelakaan dan cedera
  • Peningkatan produktivitas dan efisiensi
  • Pengurangan biaya terkait cedera dan penyakit
  • Peningkatan kepuasan dan moral karyawan
  • Kepatuhan terhadap peraturan dan standar hukum

Tantangan dalam Menerapkan Praktik Terbaik K3

Meskipun manfaat yang jelas, penerapan praktik terbaik K3 dapat menghadapi beberapa tantangan, antara lain:

  • Kurangnya komitmen dan kepemimpinan dari manajemen
  • Sumber daya terbatas, seperti anggaran dan tenaga kerja
  • Resistensi dari pekerja terhadap perubahan
  • Kompleksitas operasi dan proses
  • Ketidakjelasan peraturan dan standar

Contoh Praktik Terbaik K3

Contoh praktik terbaik K3 yang umum diterapkan di industri meliputi:

  • Identifikasi dan penilaian risiko
  • Pengembangan dan implementasi program pengendalian risiko
  • Pelatihan dan edukasi keselamatan karyawan
  • Pemeriksaan dan inspeksi keselamatan rutin
  • Penyediaan alat pelindung diri (APD)
  • Penyelidikan dan pelaporan insiden
  • Pemantauan dan evaluasi kinerja K3

Tren dan Inovasi K3

Manajemen K3 terus berkembang, didorong oleh tren dan inovasi teknologi. Tren ini membentuk praktik K3, meningkatkan efisiensi, dan meningkatkan keselamatan di tempat kerja.

Identifikasi Tren Terbaru dalam Manajemen K3

Tren terbaru dalam manajemen K3 meliputi:

  • Otomatisasi dan Digitalisasi:Penggunaan teknologi seperti kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin (ML) untuk mengotomatiskan tugas-tugas K3, seperti inspeksi dan pemantauan risiko.
  • Analisis Data:Pemanfaatan data besar dan analitik untuk mengidentifikasi tren dan pola keselamatan, memungkinkan intervensi yang lebih tepat sasaran.
  • Keterlibatan Karyawan:Pemberian wewenang kepada karyawan untuk melaporkan masalah K3, berpartisipasi dalam pengambilan keputusan, dan mempromosikan budaya keselamatan yang kuat.

Bagaimana Teknologi dan Inovasi Membentuk Praktik K3

Teknologi dan inovasi membentuk praktik K3 dengan:

  • Meningkatkan Efisiensi:Otomatisasi dan digitalisasi menghemat waktu dan sumber daya, membebaskan profesional K3 untuk fokus pada tugas-tugas yang lebih strategis.
  • Meningkatkan Akurasi:Teknologi seperti AI dan ML dapat memproses data dalam jumlah besar dengan akurasi tinggi, mengidentifikasi risiko dan tren yang mungkin terlewatkan oleh metode manual.
  • Meningkatkan Komunikasi:Platform digital memudahkan berbagi informasi K3, mempromosikan kesadaran dan koordinasi yang lebih baik di seluruh organisasi.

Implikasi dari Tren dan Inovasi K3 di Masa Depan

Tren dan inovasi K3 memiliki implikasi yang signifikan di masa depan:

  • Tempat Kerja yang Lebih Aman:Teknologi yang ditingkatkan akan memungkinkan deteksi dan mitigasi risiko yang lebih efektif, menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman bagi karyawan.
  • Profesional K3 yang Lebih Strategis:Otomatisasi tugas akan membebaskan profesional K3 untuk fokus pada pengembangan strategi dan inisiatif keselamatan yang inovatif.
  • Peningkatan Kepatuhan:Teknologi dapat membantu organisasi mematuhi peraturan K3 yang semakin ketat, mengurangi risiko denda dan tuntutan hukum.

Studi Kasus K3

Studi kasus K3 yang sukses dapat memberikan wawasan berharga tentang praktik terbaik dan manfaat penerapan K3 di tempat kerja. Dengan meninjau studi kasus ini, organisasi dapat belajar dari pengalaman orang lain dan mengidentifikasi strategi yang efektif untuk meningkatkan kinerja K3 mereka.

Dampak Finansial Positif

Studi kasus menunjukkan bahwa penerapan K3 yang efektif dapat menghasilkan penghematan biaya yang signifikan. Misalnya, sebuah studi yang dilakukan oleh National Safety Council menemukan bahwa perusahaan yang menerapkan program K3 komprehensif mengalami pengurangan 20% dalam biaya kompensasi pekerja.

Pihak yang bertanggung jawab terhadap K3 di perusahaan harus memahami pentingnya mengkomunikasikan prinsip K3 kepada seluruh karyawan. Salah satu cara efektif untuk melakukannya adalah melalui slogan. Kumpulan slogan K3 terbaru dan artinya menyediakan referensi yang komprehensif untuk memilih slogan yang tepat, membantu meningkatkan kesadaran dan pemahaman tentang K3.

Slogan-slogan ini dapat ditampilkan di tempat kerja, bahan promosi, atau digunakan dalam pelatihan untuk menekankan tanggung jawab semua pihak dalam menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat.

Peningkatan Produktivitas

Tempat kerja yang aman dan sehat dapat meningkatkan produktivitas karyawan. Sebuah studi oleh University of California, Berkeley menemukan bahwa pekerja di lingkungan kerja yang aman lebih cenderung merasa puas dengan pekerjaan mereka dan lebih produktif.

Dalam perusahaan, pihak yang bertanggung jawab terhadap keselamatan dan kesehatan kerja (K3) meliputi manajemen puncak, manajer lini, dan pekerja. Mereka bertugas memastikan terciptanya lingkungan kerja yang aman dan sehat. Untuk mengkomunikasikan pesan K3 secara efektif, poster poster K3 simple dan menarik dapat menjadi alat yang berharga.

Contoh ide membuat poster poster K3 yang efektif meliputi penggunaan visual yang menarik, pesan yang jelas dan ringkas, serta ajakan bertindak yang spesifik. Dengan membuat poster K3 yang menarik, pihak yang bertanggung jawab terhadap K3 dapat meningkatkan kesadaran akan pentingnya K3 dan mendorong perilaku kerja yang aman.

Reputasi Positif

Perusahaan yang memprioritaskan K3 seringkali memiliki reputasi yang positif sebagai pemberi kerja yang bertanggung jawab dan peduli terhadap kesejahteraan karyawan mereka. Hal ini dapat menarik kandidat terbaik dan meningkatkan retensi karyawan.

Contoh Studi Kasus

Salah satu studi kasus K3 yang sukses adalah penerapan program K3 yang komprehensif di sebuah pabrik manufaktur. Program ini mencakup penilaian risiko, pelatihan karyawan, dan inspeksi keselamatan rutin. Akibatnya, pabrik tersebut mengalami penurunan 50% dalam insiden kecelakaan dan pengurangan 30% dalam biaya kompensasi pekerja.

Studi kasus ini menyoroti pentingnya mengidentifikasi dan mengatasi bahaya di tempat kerja, serta memberikan pelatihan dan dukungan yang memadai kepada karyawan. Dengan menerapkan program K3 yang efektif, organisasi dapat meningkatkan keselamatan karyawan, mengurangi biaya, dan meningkatkan produktivitas.

Dalam perusahaan, terdapat beberapa pihak yang bertanggung jawab terhadap K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja). Mereka antara lain manajemen, supervisor, dan pekerja. Untuk memastikan kompetensi pihak-pihak tersebut, sertifikasi K3 menjadi penting. Salah satu cara mengecek keaslian sertifikat K3 Kemnaker adalah melalui situs resmi ( cara cek sertifikat k3 kemnaker ). Dengan melakukan pengecekan tersebut, perusahaan dapat memastikan bahwa pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadap K3 memiliki kompetensi yang sesuai dengan standar.

Sumber Daya K3

Untuk mendukung implementasi K3 secara efektif, perusahaan harus menyediakan sumber daya yang memadai bagi karyawan dan organisasi secara keseluruhan.

Sumber daya ini mencakup:

Staf K3 yang Berdedikasi

  • Memiliki staf K3 yang berdedikasi, seperti Manajer K3 atau Spesialis K3, yang bertanggung jawab untuk mengembangkan dan mengelola program K3.
  • Staf K3 harus memiliki kualifikasi dan pengalaman yang relevan, serta pemahaman yang mendalam tentang peraturan dan praktik K3.

Anggaran yang Memadai

  • Menetapkan anggaran yang memadai untuk kegiatan K3, termasuk pelatihan, inspeksi, dan pembelian peralatan pelindung diri (APD).
  • Anggaran harus cukup untuk mendukung implementasi program K3 yang komprehensif dan berkelanjutan.

Informasi dan Pelatihan

  • Menyediakan informasi dan pelatihan K3 yang komprehensif kepada karyawan di semua tingkatan.
  • Pelatihan harus mencakup topik-topik seperti identifikasi bahaya, penilaian risiko, dan prosedur kerja yang aman.

Peralatan Pelindung Diri (APD)

  • Menyediakan APD yang sesuai kepada karyawan, seperti helm, kacamata pengaman, sarung tangan, dan sepatu bot keselamatan.
  • APD harus sesuai dengan jenis pekerjaan yang dilakukan dan memenuhi standar keselamatan yang berlaku.

Fasilitas Kerja yang Aman

  • Memastikan fasilitas kerja dirancang dan dipelihara dengan aman, termasuk pencahayaan yang memadai, ventilasi yang baik, dan peralatan yang terawat dengan baik.
  • Fasilitas kerja harus memenuhi standar keselamatan dan peraturan yang berlaku.

Program Pemantauan dan Evaluasi

  • Menerapkan program pemantauan dan evaluasi K3 untuk melacak kemajuan dan mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan.
  • Program ini harus mencakup inspeksi rutin, audit, dan tinjauan kinerja.

Pembaruan Informasi K3 2024

Tahun 2024 membawa perubahan signifikan dalam peraturan dan praktik terbaik Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Pembaruan ini bertujuan untuk meningkatkan keselamatan pekerja dan meminimalkan risiko di tempat kerja.

Peraturan K3 Terbaru

Pemerintah telah merevisi beberapa peraturan K3, termasuk:

  • Peningkatan standar untuk alat pelindung diri (APD)
  • Peraturan baru tentang penanganan bahan kimia berbahaya
  • Persyaratan pelatihan K3 yang lebih ketat

Praktik Terbaik K3

Selain peraturan baru, praktik terbaik K3 juga terus berkembang. Tren utama pada tahun 2024 meliputi:

  • Peningkatan penggunaan teknologi untuk pemantauan keselamatan
  • Fokus pada kesehatan mental dan kesejahteraan pekerja
  • Pendekatan proaktif terhadap manajemen risiko

Dampak pada Perusahaan

Pembaruan K3 2024 memiliki implikasi signifikan bagi perusahaan. Mereka harus meninjau peraturan dan praktik baru untuk memastikan kepatuhan dan melindungi karyawan mereka.

Kegagalan untuk mematuhi peraturan K3 dapat mengakibatkan denda, tuntutan hukum, dan reputasi yang buruk. Sebaliknya, kepatuhan yang baik terhadap K3 dapat mengurangi biaya, meningkatkan produktivitas, dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman dan sehat.

Dalam perusahaan, pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadap kesehatan dan keselamatan kerja (K3) meliputi manajemen puncak, pengawas, dan pekerja. Mereka berperan dalam menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat. Untuk meningkatkan kesadaran akan K3, perusahaan dapat memanfaatkan berbagai metode, termasuk desain poster K3.

Contoh desain poster K3 kartun kreatif dapat menjadi pilihan efektif untuk menyampaikan pesan K3 secara menarik dan mudah diingat. Poster-poster ini dapat menampilkan karakter kartun yang mewakili pekerja atau situasi kerja, sehingga memudahkan karyawan untuk mengidentifikasi diri dan memahami praktik K3 yang benar.

Dengan demikian, pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadap K3 di perusahaan dapat memanfaatkan desain poster K3 yang kreatif untuk mempromosikan kesadaran dan budaya K3 yang positif.

Rekomendasi untuk Kepatuhan

Untuk memastikan kepatuhan dengan persyaratan K3 terbaru, perusahaan harus:

  • Meninjau peraturan dan praktik K3 terbaru
  • Melakukan audit K3 secara teratur
  • Memberikan pelatihan K3 yang komprehensif kepada karyawan
  • Mengembangkan sistem manajemen K3 yang efektif
  • Bekerja sama dengan pihak ketiga untuk mendapatkan bimbingan dan dukungan

Penutupan Akhir

Pihak pihak yang bertanggungjawab terhadap k3 di perusahaan

Memastikan K3 di tempat kerja membutuhkan upaya bersama dari semua pihak yang bertanggung jawab. Dengan memahami peran dan kewajiban masing-masing, perusahaan dapat menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman dan sehat, yang pada akhirnya menguntungkan karyawan, organisasi, dan masyarakat secara keseluruhan.

FAQ Umum

Siapa pihak yang paling bertanggung jawab terhadap K3 di perusahaan?

Pemilik perusahaan memiliki tanggung jawab utama untuk memastikan K3 di tempat kerja.

Apa kewajiban manajer dalam memastikan K3?

Manajer bertanggung jawab untuk menerapkan kebijakan K3, menyediakan pelatihan, dan memastikan kepatuhan terhadap peraturan.

Bagaimana peran karyawan dalam menjaga K3 di tempat kerja?

Karyawan bertanggung jawab untuk mengikuti kebijakan K3, melaporkan bahaya, dan menjaga lingkungan kerja yang aman.

Azka BIM coordinator project PT Hutama Karya Infrastruktur, Finalis Kompetisi Jembatan Indonesia 2017 dan peraih peringkat kedua dalam PII BIM Awards 2022 yang ingin berbagi pengalaman dan wawasan keilmuan melalui platform website.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *