Detail Pondasi Dangkal dan Cara Menghitungnya

7 min read

Dalam konstruksi, pondasi dangkal memainkan peran krusial sebagai penopang bangunan. Detail pondasi dangkal dan cara menghitungnya menjadi aspek penting yang perlu dipahami untuk memastikan stabilitas dan keamanan struktur.

Pondasi dangkal adalah fondasi yang ditanam di bawah permukaan tanah dengan kedalaman yang relatif dangkal. Tujuan utamanya adalah untuk mendistribusikan beban bangunan ke tanah yang lebih dalam dan memberikan dukungan yang memadai.

Tekniksipil.id (https://tekniksipil.id/)

Detail pondasi dangkal dan cara menghitungnya

Pondasi dangkal merupakan jenis pondasi yang digunakan untuk mendukung beban struktur pada tanah yang memiliki daya dukung yang cukup pada kedalaman yang dangkal. Pondasi dangkal biasanya digunakan untuk bangunan bertingkat rendah atau menengah, seperti rumah, gedung perkantoran, dan gudang.

Jenis Pondasi Dangkal

  • Pondasi Tapak: Pondasi yang terbuat dari beton bertulang yang diletakkan langsung di atas tanah.
  • Pondasi Telapak: Pondasi yang terbuat dari beton bertulang yang memiliki tapak yang lebih lebar dari pondasi tapak.
  • Pondasi Matras: Pondasi yang terbuat dari beton bertulang yang menutupi seluruh luas bangunan.
  • Pondasi Sumuran: Pondasi yang terbuat dari beton bertulang yang berbentuk seperti sumuran yang diisi dengan tanah atau material lainnya.
  • Pondasi Piers: Pondasi yang terbuat dari beton bertulang yang berbentuk seperti tiang yang ditanam ke dalam tanah.

Cara Menghitung Pondasi Dangkal

Perhitungan pondasi dangkal dilakukan dengan menggunakan rumus-rumus berikut:

Pondasi Tapak

Luas Tapak (A) = Beban Total / Daya Dukung Tanah

Kedalaman Pondasi (d) = 2 x Tebal Pondasi (t)

Pondasi Telapak

Luas Tapak (A) = Beban Total / (Daya Dukung Tanah x Faktor Keamanan)

Kedalaman Pondasi (d) = 2 x Tebal Pondasi (t)

Pondasi Matras

Luas Matras (A) = Beban Total / (Daya Dukung Tanah x Faktor Keamanan)

Tebal Matras (t) = (Beban Total x Tebal Tanah di Bawah Matras) / (Daya Dukung Tanah x Faktor Keamanan)

Pondasi Sumuran

Detail pondasi dangkal, seperti pondasi telapak dan pondasi menerus, umumnya dirancang untuk mentransfer beban ke tanah yang dangkal. Cara menghitungnya melibatkan penentuan tekanan tanah yang diizinkan dan ukuran pondasi yang diperlukan. Sebaliknya, pondasi tiang pancang, seperti detail pondasi tiang pancang dan cara menghitungnya , dirancang untuk mentransfer beban ke lapisan tanah yang lebih dalam.

Cara menghitungnya mempertimbangkan kapasitas dukung tanah, panjang tiang pancang, dan beban yang bekerja. Meskipun berbeda dalam desain dan perhitungan, baik pondasi dangkal maupun pondasi tiang pancang memainkan peran penting dalam memastikan stabilitas dan integritas struktural bangunan.

Diameter Sumuran (D) = 2 x (Beban Total / (Daya Dukung Tanah x Faktor Keamanan))1/2

Kedalaman Sumuran (d) = 2 x Tebal Pondasi (t)

Pondasi Piers

Luas Penampang Piers (A) = Beban Total / (Daya Dukung Tanah x Faktor Keamanan)

Panjang Piers (L) = (Beban Total x Tebal Tanah di Bawah Piers) / (Daya Dukung Tanah x Faktor Keamanan)

Dalam perhitungan tersebut, faktor keamanan digunakan untuk memastikan bahwa pondasi memiliki kapasitas yang cukup untuk menahan beban yang bekerja.

Contoh Perhitungan

Sebagai contoh, perhitungan pondasi tapak untuk bangunan dengan beban total 100 ton pada tanah dengan daya dukung 2 ton/m 2adalah sebagai berikut:

Luas Tapak (A) = 100 ton / 2 ton/m2= 50 m 2

Kedalaman Pondasi (d) = 2 x 0,5 m = 1 m

Dengan demikian, luas tapak pondasi tapak yang dibutuhkan adalah 50 m 2dengan kedalaman 1 m.

Detail pondasi dangkal merupakan aspek krusial dalam konstruksi bangunan, yang menentukan stabilitas dan daya tahan struktur. Dalam menghitung dimensi pondasi dangkal, faktor-faktor seperti beban struktur, jenis tanah, dan kedalaman pondasi perlu dipertimbangkan secara saksama. Untuk rumah 1 lantai, detail pondasi cakar ayam menjadi pilihan umum.

Jenis pondasi ini memiliki struktur yang menyerupai kaki ayam, dengan kolom-kolom beton bertulang yang disatukan oleh balok beton. Pemilihan pondasi cakar ayam memperhitungkan beban yang lebih ringan pada rumah 1 lantai dan kondisi tanah yang umumnya stabil. Namun, prinsip dasar dalam menghitung detail pondasi dangkal tetap berlaku, memastikan bahwa beban struktur terdistribusi secara merata pada tanah penyangga.

Jenis-Jenis Pondasi Dangkal

Pondasi dangkal diklasifikasikan menjadi beberapa jenis, masing-masing memiliki karakteristik dan kegunaan yang berbeda:

Pondasi Telapak

Pondasi telapak adalah jenis pondasi dangkal yang paling umum. Ini terdiri dari blok beton yang ditanam di bawah permukaan tanah dan mendistribusikan beban struktur ke tanah di sekitarnya. Pondasi telapak cocok untuk bangunan dengan beban sedang hingga berat dan kondisi tanah yang baik.

Pondasi Plat Lantai

Pondasi plat lantai adalah pelat beton bertulang yang menutupi seluruh area bangunan. Ini mendistribusikan beban secara merata ke seluruh permukaan tanah dan cocok untuk bangunan ringan hingga sedang dengan kondisi tanah yang stabil.

Pondasi Dinding Geser

Pondasi dinding geser adalah dinding beton bertulang yang tertanam di dalam tanah dan berfungsi sebagai penahan beban dan geser. Ini cocok untuk bangunan tinggi atau bangunan yang dibangun di lereng.

Pondasi Sumuran

Pondasi sumuran adalah silinder beton bertulang yang ditanam di dalam tanah dan diisi dengan beton atau tanah. Ini digunakan untuk mentransfer beban struktur ke lapisan tanah yang lebih dalam dan stabil.

Pondasi Caisson

Pondasi caisson adalah kotak atau silinder beton bertulang yang ditenggelamkan ke dalam tanah dan diisi dengan beton. Ini digunakan untuk mentransfer beban struktur ke lapisan tanah yang dalam dan cocok untuk bangunan berat dan kondisi tanah yang buruk.

Pondasi Tiang Pancang

Pondasi tiang pancang terdiri dari tiang beton atau baja yang ditanam ke dalam tanah. Tiang pancang mentransfer beban struktur ke lapisan tanah yang lebih dalam dan stabil. Ini cocok untuk bangunan yang dibangun di atas tanah lunak atau tidak stabil.

Jenis-Jenis Pondasi Dangkal

Pondasi dangkal adalah jenis pondasi yang mentransfer beban struktur ke lapisan tanah yang relatif dekat dengan permukaan tanah. Pondasi ini digunakan ketika lapisan tanah yang kuat dan stabil terletak pada kedalaman yang dangkal.

Pondasi Telapak

Pondasi telapak adalah jenis pondasi dangkal yang paling umum digunakan. Pondasi ini terdiri dari pelat beton bertulang yang diletakkan langsung di atas tanah.

Pondasi Strip

Pondasi strip adalah jenis pondasi dangkal yang digunakan untuk menopang dinding atau kolom. Pondasi ini terdiri dari strip beton bertulang yang membentang di bawah dinding atau kolom.

Dalam menentukan desain pondasi dangkal yang optimal, diperlukan perhitungan yang cermat untuk memastikan stabilitas dan keamanan struktur. Detail pondasi dangkal mencakup perencanaan dimensi, tulangan, dan material yang digunakan. Sebagai contoh, pada konstruksi rumah 2 lantai, detail pondasi cakar ayam menjadi salah satu opsi yang banyak digunakan.

Pondasi cakar ayam memiliki bentuk menyerupai telapak kaki ayam, dengan kaki-kaki yang berfungsi sebagai penopang beban bangunan. Dalam perhitungan pondasi dangkal, aspek-aspek seperti daya dukung tanah, beban yang bekerja, dan sifat material harus dipertimbangkan secara saksama untuk memastikan kinerja struktur yang optimal.

Pondasi Raft

Pondasi raft adalah jenis pondasi dangkal yang menutupi seluruh luas bangunan. Pondasi ini digunakan ketika beban struktur sangat besar atau ketika tanah sangat lemah.

Pondasi Caisson

Pondasi caisson adalah jenis pondasi dangkal yang digunakan ketika tanah yang kuat terletak pada kedalaman yang relatif besar. Pondasi ini terdiri dari silinder beton bertulang yang dimasukkan ke dalam tanah.

Pondasi Piers

Pondasi piers adalah jenis pondasi dangkal yang digunakan untuk menopang jembatan atau struktur lain yang dibangun di atas air. Pondasi ini terdiri dari kolom beton bertulang yang ditanam ke dalam dasar sungai atau laut.

Cara Menghitung Pondasi Dangkal: Detail Pondasi Dangkal Dan Cara Menghitungnya

Perhitungan pondasi dangkal melibatkan penentuan kapasitas daya dukung tanah untuk menahan beban yang diberikan. Kapasitas daya dukung ini dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk sifat tanah, kedalaman pondasi, dan beban yang diterapkan.

Langkah-Langkah Menghitung Kapasitas Daya Dukung

  1. Tentukan sifat tanah dengan melakukan uji lapangan atau laboratorium, seperti uji sondir atau uji geser langsung.
  2. Pilih persamaan yang sesuai untuk menghitung kapasitas daya dukung berdasarkan sifat tanah dan jenis pondasi yang digunakan.
  3. Hitung kapasitas daya dukung menggunakan persamaan yang dipilih.
  4. Bandingkan kapasitas daya dukung yang dihitung dengan beban yang diterapkan untuk memastikan pondasi dapat menahan beban dengan aman.

Faktor yang Mempengaruhi Kapasitas Daya Dukung

  • Sifat Tanah:Jenis tanah, kepadatan, kohesi, dan sudut geser internal semuanya mempengaruhi kapasitas daya dukung.
  • Kedalaman Pondasi:Semakin dalam pondasi, semakin besar kapasitas daya dukungnya.
  • Beban yang Diterapkan:Kapasitas daya dukung harus lebih besar dari beban yang akan diterapkan pada pondasi.
  • Bentuk dan Ukuran Pondasi:Pondasi dengan luas permukaan yang lebih besar memiliki kapasitas daya dukung yang lebih besar.
  • Faktor Keamanan:Faktor keamanan digunakan untuk memberikan margin keamanan tambahan dalam perhitungan kapasitas daya dukung.

Kelebihan dan Kekurangan Pondasi Dangkal

Pondasi dangkal memiliki kelebihan dan kekurangan dibandingkan dengan jenis pondasi lainnya. Berikut adalah perbandingan kelebihan dan kekurangan pondasi dangkal:

Kelebihan, Detail pondasi dangkal dan cara menghitungnya

  • Biaya konstruksi lebih rendah:Pondasi dangkal umumnya lebih murah untuk dibangun dibandingkan dengan pondasi dalam, karena membutuhkan lebih sedikit material dan tenaga kerja.
  • Waktu konstruksi lebih cepat:Pondasi dangkal dapat dibangun dengan lebih cepat dibandingkan dengan pondasi dalam, karena tidak memerlukan penggalian yang dalam atau pengecoran yang rumit.
  • Mudah diperbaiki:Pondasi dangkal lebih mudah diperbaiki jika terjadi kerusakan, karena aksesnya lebih mudah dibandingkan dengan pondasi dalam.

Kekurangan

  • Kapasitas beban lebih rendah:Pondasi dangkal memiliki kapasitas beban yang lebih rendah dibandingkan dengan pondasi dalam, karena tidak menjangkau lapisan tanah yang lebih kuat.
  • Rentan terhadap pergerakan tanah:Pondasi dangkal lebih rentan terhadap pergerakan tanah, seperti penurunan atau pembengkakan, karena tidak tertanam sedalam pondasi dalam.
  • Tidak cocok untuk tanah yang buruk:Pondasi dangkal tidak cocok untuk tanah yang buruk, seperti tanah lunak atau berlumpur, karena tidak dapat memberikan dukungan yang cukup.

Rekomendasi Penggunaan Pondasi Dangkal

Pemilihan jenis pondasi dangkal yang tepat sangat penting untuk memastikan stabilitas dan keamanan struktur. Berbagai faktor perlu dipertimbangkan, seperti kondisi tanah, beban struktur, dan persyaratan bangunan.

Kondisi Tanah

  • Tanah Lunak:Pondasi rakit atau pondasi tiang pancang cocok untuk tanah lunak karena dapat mendistribusikan beban secara merata dan mencegah penurunan yang berlebihan.
  • Tanah Padat:Pondasi telapak atau pondasi dinding geser cocok untuk tanah padat karena dapat menahan beban yang lebih tinggi dan memiliki stabilitas lateral yang baik.
  • Tanah Berpasir:Pondasi tiang pancang atau pondasi bore pile cocok untuk tanah berpasir karena dapat menembus lapisan pasir yang longgar dan mencapai lapisan tanah yang lebih keras.

Beban Struktur

  • Beban Ringan:Pondasi telapak atau pondasi rakit cocok untuk bangunan dengan beban ringan, seperti rumah tinggal dan bangunan bertingkat rendah.
  • Beban Sedang:Pondasi tiang pancang atau pondasi bore pile cocok untuk bangunan dengan beban sedang, seperti bangunan komersial dan gedung sekolah.
  • Beban Berat:Pondasi dinding geser atau pondasi caisson cocok untuk bangunan dengan beban berat, seperti gedung pencakar langit dan jembatan.

Persyaratan Bangunan

  • Ketinggian Bangunan:Bangunan tinggi memerlukan pondasi yang lebih dalam dan lebih kuat untuk menahan beban vertikal dan lateral.
  • Kehadiran Air Tanah:Jika air tanah tinggi, pondasi harus kedap air dan dilindungi dari korosi.
  • Batasan Ruang:Pondasi rakit cocok untuk area dengan ruang terbatas, sedangkan pondasi tiang pancang cocok untuk area dengan ruang yang lebih luas.

Selain faktor-faktor di atas, pertimbangan lain seperti biaya konstruksi, ketersediaan bahan, dan persyaratan lingkungan juga dapat memengaruhi pemilihan jenis pondasi dangkal yang sesuai.

Ilustrasi Pondasi Dangkal

Pondasi dangkal adalah pondasi yang mentransfer beban bangunan ke tanah pada kedalaman yang dangkal, biasanya kurang dari tiga meter. Ilustrasi berikut menunjukkan berbagai jenis pondasi dangkal dan bagian-bagian utamanya:

Pondasi Telapak

  • Blok beton atau batu bertulang yang mendistribusikan beban bangunan secara merata ke tanah.
  • Biasanya digunakan untuk bangunan bertingkat rendah atau beban ringan.

Pondasi Raft

  • Pelat beton bertulang besar yang menutupi seluruh luas bangunan.
  • Mendistribusikan beban bangunan secara merata dan cocok untuk tanah yang lemah atau bangunan besar.

Pondasi Dinding Geser

  • Dinding beton bertulang yang mentransfer beban bangunan ke tanah melalui gesekan dan bantalan.
  • Cocok untuk bangunan bertingkat tinggi atau bangunan yang mengalami beban lateral.

Pondasi Tiang Pancang

  • Tiang beton atau baja yang dipancangkan ke tanah untuk mentransfer beban bangunan ke lapisan tanah yang lebih keras.
  • Digunakan untuk bangunan di tanah yang sangat lemah atau untuk menahan beban yang sangat berat.

Contoh Kasus Pondasi Dangkal

Detail pondasi dangkal dan cara menghitungnya

Pondasi dangkal banyak digunakan pada proyek konstruksi karena keunggulannya dalam kemudahan konstruksi dan biaya yang relatif rendah. Salah satu contoh penerapan pondasi dangkal adalah pada pembangunan rumah tinggal.

Untuk menentukan jenis pondasi rumah yang sesuai, pemahaman mengenai detail pondasi dangkal dan cara menghitungnya sangat penting. Pondasi dangkal umumnya digunakan pada tanah dengan kondisi baik dan beban struktur yang ringan. Perhitungannya meliputi analisis beban, kapasitas tanah, dan dimensi pondasi.

Berbagai macam macam pilihan pondasi rumah terbaik tersedia, termasuk pondasi telapak, pondasi menerus, dan pondasi rakit. Namun, pemilihan pondasi yang tepat harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti jenis tanah, beban struktur, dan kondisi lingkungan. Dengan pemahaman yang komprehensif tentang detail pondasi dangkal dan cara menghitungnya, kita dapat memastikan fondasi yang stabil dan aman untuk struktur bangunan.

Pada proyek pembangunan rumah tinggal, pondasi dangkal biasanya digunakan pada tanah yang memiliki daya dukung tanah yang baik dan tidak memiliki potensi penurunan tanah yang berlebihan. Pertimbangan desain yang penting dalam penggunaan pondasi dangkal untuk rumah tinggal meliputi:

  • Jenis tanah dan daya dukung tanah
  • Beban bangunan dan distribusi beban
  • Kondisi drainase dan ketinggian air tanah

Proses konstruksi pondasi dangkal untuk rumah tinggal umumnya meliputi:

  • Penggalian tanah sesuai dengan kedalaman dan ukuran pondasi yang direncanakan
  • Pemasangan bekisting atau cetakan pondasi
  • Pembesian pondasi sesuai dengan gambar rencana
  • Pengecoran beton pondasi
  • Perawatan dan pembongkaran bekisting

Pemungkas

Detail pondasi dangkal dan cara menghitungnya

Pemilihan jenis pondasi dangkal yang tepat dan perhitungan kapasitas daya dukung yang akurat sangat penting untuk menjamin kinerja struktur yang optimal. Dengan memahami detail pondasi dangkal dan cara menghitungnya, para insinyur dapat merancang dan membangun fondasi yang kuat dan andal, memastikan umur bangunan yang panjang dan aman.

Sudut Pertanyaan Umum (FAQ)

Apa jenis pondasi dangkal yang paling umum digunakan?

Beberapa jenis pondasi dangkal yang umum digunakan antara lain footings, pile, dan raft foundation.

Faktor apa yang mempengaruhi kapasitas daya dukung pondasi dangkal?

Faktor-faktor yang mempengaruhi kapasitas daya dukung pondasi dangkal meliputi jenis tanah, kedalaman pondasi, ukuran pondasi, dan beban yang bekerja pada pondasi.

Bagaimana cara menghitung kapasitas daya dukung pondasi dangkal?

Kapasitas daya dukung pondasi dangkal dapat dihitung menggunakan metode empiris, metode semi-empiris, dan metode analitis.

Azka BIM coordinator project PT Hutama Karya Infrastruktur, Finalis Kompetisi Jembatan Indonesia 2017 dan peraih peringkat kedua dalam PII BIM Awards 2022 yang ingin berbagi pengalaman dan wawasan keilmuan melalui platform website.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *