Detail Pondasi Caisson: Pengertian dan Cara Menghitungnya

5 min read

Pondasi caisson merupakan salah satu jenis pondasi yang digunakan untuk menopang beban bangunan di atas tanah yang lunak atau memiliki daya dukung yang rendah. Detail pondasi caisson dan cara menghitungnya menjadi hal yang penting untuk dipahami dalam dunia konstruksi.

Pondasi caisson terdiri dari beberapa komponen, seperti dinding, dasar, dan penutup. Dinding caisson biasanya terbuat dari beton bertulang, sedangkan dasar dan penutupnya dapat dibuat dari bahan yang sama atau berbeda, seperti baja atau kayu.

Detail Pondasi Caisson: Detail Pondasi Caisson Dan Cara Menghitungnya

Pondasi caisson adalah jenis pondasi dalam yang digunakan untuk menopang struktur berat pada tanah yang lemah atau tidak stabil. Pondasi ini terdiri dari kotak kedap air yang ditenggelamkan ke dalam tanah dan diisi dengan beton.

Pondasi caisson memiliki beberapa keunggulan, antara lain:

  • Kapasitas dukung beban yang tinggi
  • Stabilitas yang baik
  • Tahan terhadap getaran dan beban kejut
  • Cocok untuk berbagai jenis tanah

Komponen Pondasi Caisson

Komponen utama pondasi caisson meliputi:

  • Kotak caisson: Kotak kedap air yang ditenggelamkan ke dalam tanah.
  • Sepatu caisson: Bagian bawah kotak caisson yang diperluas untuk mendistribusikan beban.
  • Isi beton: Beton yang mengisi kotak caisson untuk memberikan kekuatan dan stabilitas.
  • Pancang: Pancang yang ditanam di sekitar kotak caisson untuk memberikan dukungan tambahan.

Bahan Pondasi Caisson

Bahan yang umum digunakan untuk pondasi caisson meliputi:

  • Beton: Beton bertulang atau beton prategang digunakan untuk mengisi kotak caisson.
  • Baja: Kotak caisson dan sepatu caisson biasanya terbuat dari baja.
  • Pancang: Pancang biasanya terbuat dari baja atau beton.

Metode Konstruksi Pondasi Caisson

Metode konstruksi pondasi caisson meliputi:

  • Penggalian terbuka: Kotak caisson dibangun di lokasi dan kemudian ditenggelamkan ke dalam tanah.
  • Penggalian pneumatik: Tanah di dalam kotak caisson diekstraksi menggunakan udara bertekanan.
  • Metode apung: Kotak caisson dibangun di atas air dan kemudian ditenggelamkan ke tempatnya.

Cara Menghitung Pondasi Caisson

Menghitung daya dukung pondasi caisson merupakan aspek penting dalam desain pondasi yang aman dan efisien. Berikut adalah penjelasan langkah demi langkah tentang cara menghitung daya dukung pondasi caisson:

Rumus Daya Dukung Pondasi Caisson

Daya dukung ultimit pondasi caisson dapat dihitung menggunakan rumus berikut:

Qult= f sA s+ f bA b+ W

Pondasi caisson, yang umumnya digunakan pada tanah lunak atau lepas, memiliki detail konstruksi dan metode penghitungan yang kompleks. Untuk memahami berbagai pilihan pondasi rumah terbaik, kunjungi macam macam pilihan pondasi rumah terbaik . Kembali ke detail pondasi caisson, perhitungannya melibatkan faktor-faktor seperti kedalaman, diameter, dan beban yang ditanggung.

Dengan memahami detail ini, Anda dapat memilih dan merancang pondasi caisson yang tepat untuk proyek konstruksi Anda.

di mana:* Q ult= Daya dukung ultimit (kN)

  • f s= Tegangan geser tanah (kPa)
  • A s= Luas permukaan samping caisson (m 2)
  • f b= Tegangan ujung caisson (kPa)
  • A b= Luas penampang ujung caisson (m 2)
  • W = Berat caisson dan tanah di dalamnya (kN)

Langkah-langkah Menghitung Daya Dukung Pondasi Caisson

1.

-*Tentukan Tegangan Geser Tanah (fs)

  • Gunakan nilai tegangan geser tanah yang diperoleh dari pengujian tanah atau referensi yang relevan.
  • 2.
  • -*Hitung Luas Permukaan Samping Caisson (As)

  • Kalikan keliling caisson dengan kedalaman penanamannya.
  • 3.
  • -*Tentukan Tegangan Ujung Caisson (fb)

    Dalam konstruksi sipil, pondasi caisson menawarkan solusi yang kokoh untuk struktur berat. Detailnya meliputi tabung beton bertulang yang ditenggelamkan ke tanah, menciptakan ruang bawah tanah untuk menampung beban. Perhitungan yang tepat sangat penting untuk memastikan stabilitas, mempertimbangkan beban, kondisi tanah, dan kedalaman pondasi.

    Demikian pula, pondasi sumuran detail pondasi sumuran dan cara menghitungnya juga melibatkan pertimbangan serupa, dengan fokus pada diameter sumuran, kedalaman, dan bahan konstruksi. Dengan memahami detail pondasi caisson dan cara menghitungnya, insinyur dapat merancang fondasi yang aman dan efisien untuk berbagai proyek konstruksi.

  • Gunakan nilai tegangan ujung caisson yang diperoleh dari pengujian tanah atau referensi yang relevan.
  • 4.
  • -*Hitung Luas Penampang Ujung Caisson (Ab)

  • Kalikan diameter dalam caisson dengan dirinya sendiri.
  • 5.
  • -*Tentukan Berat Caisson dan Tanah di Dalamnya (W)

  • Hitung volume caisson dan tanah di dalamnya, lalu kalikan dengan berat jenis masing-masing material.
  • 6.
  • -*Hitung Daya Dukung Ultimit (Qult)

Masukkan nilai yang diperoleh dari langkah 1-5 ke dalam rumus daya dukung ultimit.

Detail pondasi caisson meliputi dimensi, bentuk, kedalaman, dan material yang digunakan. Perhitungannya mempertimbangkan beban yang ditopang, kondisi tanah, dan faktor keamanan. Serupa dengan pondasi caisson, detail pondasi tiang pancang juga mencakup aspek seperti jenis tiang, metode pemasangan, dan perhitungan kapasitas dukung.

Sementara itu, perhitungan pondasi caisson memperhitungkan tekanan tanah lateral, momen lentur, dan gaya geser. Dengan memahami detail dan perhitungan kedua jenis pondasi ini, insinyur dapat merancang struktur yang aman dan efisien.

Contoh Perhitungan

Misalkan sebuah caisson dengan diameter 1,2 m dan kedalaman penanaman 10 m ditanam di tanah dengan tegangan geser 100 kPa dan tegangan ujung 200 kPa. Berat caisson dan tanah di dalamnya adalah 150 kN.Langkah 1-2:* A s= (π x 1,2 m) x 10 m = 37,7 m 2Langkah 3-4:* A b= (1,2 m / 2) 2= 0,57 m 2Langkah 5:* W = 150 kNLangkah 6:* Q ult= (100 kPa x 37,7 m 2) + (200 kPa x 0,57 m 2) + 150 kN

Detail pondasi caisson mencakup dimensi, tulangan, dan kedalaman fondasi. Perhitungannya melibatkan analisis beban dan kondisi tanah. Demikian pula, detail pondasi rollag ( detail pondasi rollag dan cara menghitungnya ) juga melibatkan pertimbangan beban, dimensi, dan material. Namun, pondasi rollag didesain untuk menahan beban horizontal dan momen, sedangkan pondasi caisson dirancang untuk beban vertikal.

Meski berbeda fungsi, perhitungan kedua jenis pondasi ini sama-sama penting untuk memastikan stabilitas dan ketahanan struktur bangunan di atasnya.

Qult= 4.370 kN

Jadi, daya dukung ultimit pondasi caisson adalah 4.370 kN.

Perbandingan Pondasi Caisson dengan Pondasi Lain

Standart pilecap denah pondasi tiang pekerjaan konstruksi pancang beton potongan hubungan

Pondasi caisson menawarkan kelebihan dan kekurangan yang berbeda dibandingkan jenis pondasi lain seperti tiang pancang, bored pile, dan rakit. Memahami perbandingan ini sangat penting untuk memilih jenis pondasi yang optimal untuk proyek tertentu.

Kelebihan Pondasi Caisson

  • Kapasitas Beban Tinggi:Caisson memiliki kapasitas beban yang sangat tinggi karena area penampang dan kedalamannya yang besar.
  • Stabilitas Lateral yang Baik:Dinding caisson yang tebal dan kedalamannya yang besar memberikan stabilitas lateral yang sangat baik, membuatnya cocok untuk lokasi dengan beban lateral yang tinggi.
  • Konstruksi Serbaguna:Caisson dapat dibangun di berbagai kondisi tanah, termasuk tanah lunak, tanah keras, dan air.
  • Ketahanan Gempa yang Baik:Caisson dapat menahan gaya gempa dengan baik karena massanya yang besar dan stabilitas lateralnya yang tinggi.

Kekurangan Pondasi Caisson

  • Biaya Tinggi:Caisson umumnya lebih mahal untuk dibangun dibandingkan jenis pondasi lainnya karena ukurannya yang besar dan metode konstruksi yang kompleks.
  • Waktu Konstruksi yang Lama:Konstruksi caisson bisa memakan waktu karena penggalian dan pengecoran beton yang diperlukan.
  • Keterbatasan Ruang Kepala:Caisson dapat memiliki ruang kepala yang terbatas, yang dapat membatasi penggunaan ruang bawah tanah atau ruang bawah tanah.
  • Gangguan Getaran:Proses pemasangan caisson dapat menyebabkan getaran yang dapat mengganggu bangunan atau struktur terdekat.

Perbandingan dengan Pondasi Tiang Pancang

Karakteristik Pondasi Caisson Pondasi Tiang Pancang
Kapasitas Beban Lebih tinggi Lebih rendah
Stabilitas Lateral Lebih baik Kurang baik
Konstruksi Serbaguna Terbatas pada tanah yang relatif keras
Biaya Lebih mahal Lebih murah
Waktu Konstruksi Lebih lama Lebih cepat

Perbandingan dengan Pondasi Bored Pile, Detail pondasi caisson dan cara menghitungnya

Karakteristik Pondasi Caisson Pondasi Bored Pile
Kapasitas Beban Lebih tinggi Lebih rendah
Stabilitas Lateral Lebih baik Kurang baik
Konstruksi Serbaguna Terbatas pada tanah yang relatif lunak
Biaya Lebih mahal Lebih murah
Waktu Konstruksi Lebih lama Lebih cepat

Perbandingan dengan Pondasi Rakit

Karakteristik Pondasi Caisson Pondasi Rakit
Kapasitas Beban Lebih tinggi Lebih rendah
Stabilitas Lateral Lebih baik Kurang baik
Konstruksi Kompleks Relatif sederhana
Biaya Lebih mahal Lebih murah
Waktu Konstruksi Lebih lama Lebih cepat

Rekomendasi Penggunaan Pondasi Caisson

Detail pondasi caisson dan cara menghitungnya

Penggunaan pondasi caisson sangat disarankan pada kondisi tanah tertentu dan untuk beban bangunan tertentu. Memahami kondisi yang sesuai sangat penting untuk memastikan kinerja pondasi yang optimal.

Kondisi tanah yang ideal untuk pondasi caisson antara lain:

  • Tanah lepas dan berbutir kasar, seperti pasir atau kerikil
  • Tanah dengan lapisan lunak atau lemah pada kedalaman dangkal
  • Tanah dengan muka air tanah tinggi

Pondasi caisson juga cocok untuk bangunan dengan beban berat, seperti:

  • Gedung bertingkat tinggi
  • Jembatan
  • Menara

Selain itu, pondasi caisson memiliki keunggulan dalam kondisi berikut:

  • Mengurangi penurunan karena mentransfer beban ke lapisan tanah yang lebih dalam dan keras
  • Menyediakan ketahanan lateral yang baik terhadap gaya gempa dan angin
  • Memungkinkan konstruksi di daerah dengan keterbatasan ruang

Namun, pondasi caisson juga memiliki beberapa keterbatasan, seperti:

  • Biaya konstruksi yang tinggi
  • Waktu konstruksi yang lama
  • Kesulitan dalam konstruksi pada tanah keras atau berbatu

Secara keseluruhan, pondasi caisson merupakan pilihan yang tepat untuk kondisi tanah tertentu dan beban bangunan tertentu. Keunggulannya dalam mengurangi penurunan, memberikan ketahanan lateral, dan memungkinkan konstruksi di ruang terbatas menjadikannya pilihan yang disukai untuk berbagai proyek konstruksi.

Penutupan

Detail pondasi caisson dan cara menghitungnya

Pemilihan jenis pondasi caisson dan metode penghitungannya harus mempertimbangkan berbagai faktor, seperti kondisi tanah, beban bangunan, dan ketersediaan material. Dengan memahami detail pondasi caisson dan cara menghitungnya, para insinyur dan kontraktor dapat merancang dan membangun struktur yang aman dan tahan lama.

FAQ Terperinci

Apa itu pondasi caisson?

Pondasi caisson adalah jenis pondasi yang digunakan untuk menopang beban bangunan di atas tanah yang lunak atau memiliki daya dukung yang rendah.

Apa saja komponen utama pondasi caisson?

Komponen utama pondasi caisson meliputi dinding, dasar, dan penutup.

Bagaimana cara menghitung daya dukung pondasi caisson?

Daya dukung pondasi caisson dapat dihitung menggunakan rumus tertentu yang mempertimbangkan faktor-faktor seperti luas permukaan dinding, kedalaman pondasi, dan sifat tanah.

Azka BIM coordinator project PT Hutama Karya Infrastruktur, Finalis Kompetisi Jembatan Indonesia 2017 dan peraih peringkat kedua dalam PII BIM Awards 2022 yang ingin berbagi pengalaman dan wawasan keilmuan melalui platform website.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *