Detail Pondasi Rollag dan Cara Menghitungnya

6 min read

Dalam dunia konstruksi, pondasi memegang peran penting dalam menopang bangunan. Salah satu jenis pondasi yang banyak digunakan adalah pondasi rollag. Artikel ini akan mengulas detail pondasi rollag dan cara menghitungnya, sehingga Anda dapat memahami lebih dalam tentang teknik sipil ini.

Pondasi rollag adalah jenis pondasi dangkal yang terbuat dari beton bertulang. Struktur ini terdiri dari beberapa komponen, antara lain pelat dasar, kolom, dan balok pengikat. Pondasi rollag biasanya digunakan pada tanah dengan daya dukung yang baik dan kedalaman air tanah yang dangkal.

Tekniksipil.id: Pondasi Rollag

Detail pondasi rollag dan cara menghitungnya

Pondasi Rollag merupakan salah satu jenis pondasi dangkal yang digunakan untuk menopang beban struktur bangunan pada tanah yang relatif lunak atau tidak stabil. Pondasi ini terdiri dari pelat beton bertulang yang diperkuat dengan rollag atau balok kayu yang diletakkan di atas lapisan tanah yang telah dipadatkan.

Detail pondasi rollag, seperti ukuran pelat dan tulangan, sangat penting untuk memastikan stabilitas struktur. Untuk menghitung dimensi pondasi rollag, diperlukan analisis beban dan kondisi tanah. Demikian pula, detail pondasi footplat harus dipertimbangkan dengan cermat, termasuk ukuran pelat, ketebalan, dan tulangan.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, desainer dapat menentukan dimensi pondasi yang optimal untuk mendukung beban struktur dan memastikan integritasnya.

Pemilihan pondasi Rollag biasanya dilakukan ketika kapasitas dukung tanah tidak cukup untuk menahan beban bangunan secara langsung. Pondasi ini berfungsi untuk mendistribusikan beban secara merata ke area yang lebih luas, sehingga mengurangi tekanan pada tanah di bawahnya.

Detail pondasi rollag mencakup dimensi rollag, kedalaman penggalian, dan jenis bahan yang digunakan. Perhitungannya melibatkan penentuan kapasitas dukung tanah, beban yang akan ditopang, dan dimensi rollag yang sesuai. Di sisi lain, detail pondasi telapak ( detail pondasi telapak dan cara menghitungnya ) mencakup ukuran telapak, kedalaman pondasi, dan tulangan yang digunakan.

Perhitungannya juga mempertimbangkan kapasitas dukung tanah, beban yang akan ditopang, dan dimensi telapak yang sesuai. Memahami detail dan cara menghitung kedua jenis pondasi ini sangat penting untuk memastikan stabilitas dan keandalan struktur bangunan. Dengan mempertimbangkan aspek-aspek ini, desainer dapat memilih jenis pondasi yang tepat untuk kebutuhan spesifik proyek mereka.

Jenis Rollag, Detail pondasi rollag dan cara menghitungnya

Rollag yang digunakan dalam pondasi Rollag dapat berupa:

  • Rollag kayu: Balok kayu yang terbuat dari kayu keras seperti jati, meranti, atau ulin.
  • Rollag beton: Balok beton pracetak yang memiliki bentuk dan ukuran yang seragam.
  • Rollag baja: Balok baja yang dilapisi dengan bahan anti karat.

Perhitungan Pondasi Rollag

Perhitungan pondasi Rollag meliputi beberapa langkah berikut:

1. Penentuan Beban Bangunan

Beban bangunan yang akan ditopang oleh pondasi Rollag harus ditentukan terlebih dahulu. Beban ini meliputi beban mati (berat bangunan), beban hidup (beban orang dan barang), serta beban angin dan gempa.

2. Penentuan Kapasitas Dukung Tanah

Kapasitas dukung tanah adalah nilai batas tekanan yang dapat ditahan oleh tanah tanpa mengalami penurunan yang berlebihan. Kapasitas dukung tanah dapat ditentukan melalui pengujian sondir atau metode lain.

3. Penentuan Luas Pelat Pondasi

Luas pelat pondasi ditentukan berdasarkan beban bangunan dan kapasitas dukung tanah. Luas pelat harus cukup besar untuk mendistribusikan beban secara merata dan tidak melebihi kapasitas dukung tanah.

4. Penentuan Tebal Pelat Pondasi

Tebal pelat pondasi ditentukan berdasarkan momen lentur yang terjadi pada pelat. Momen lentur dapat dihitung dengan mempertimbangkan beban bangunan, jarak antara rollag, dan dimensi pelat.

5. Penentuan Ukuran Rollag

Ukuran rollag ditentukan berdasarkan beban yang ditopang dan jarak antara rollag. Rollag harus memiliki ukuran yang cukup besar untuk menahan beban dan memberikan kekakuan yang memadai pada pelat pondasi.

6. Penentuan Jarak Rollag

Jarak antara rollag ditentukan berdasarkan beban bangunan, dimensi pelat, dan kekakuan rollag. Jarak yang terlalu besar dapat menyebabkan defleksi yang berlebihan pada pelat, sedangkan jarak yang terlalu kecil dapat meningkatkan biaya konstruksi.

Kelebihan Pondasi Rollag

  • Mudah dan cepat dalam pemasangan.
  • Mengurangi tekanan pada tanah.
  • Menyesuaikan diri dengan penurunan tanah yang tidak merata.
  • Relatif ekonomis untuk tanah yang lunak.

Kekurangan Pondasi Rollag

  • Tidak cocok untuk bangunan tinggi atau beban berat.
  • Rentan terhadap pembusukan (jika menggunakan rollag kayu).
  • Membutuhkan pengawasan yang ketat selama pemasangan.

Detail Pondasi Rollag

Detail pondasi rollag dan cara menghitungnya

Pondasi rollag adalah jenis pondasi dangkal yang banyak digunakan untuk bangunan bertingkat rendah hingga sedang di atas tanah lunak atau sedang. Pondasi ini terdiri dari balok beton bertulang yang diletakkan di atas lapisan agregat yang dipadatkan.

Pondasi rollag memberikan dukungan beban dengan mendistribusikan beban bangunan secara merata ke tanah di bawahnya. Hal ini dicapai melalui kombinasi bantalan tanah dan gesekan antara balok beton dan lapisan agregat.

Struktur dan Komponen

  • Balok Beton Bertulang: Balok beton bertulang adalah komponen utama pondasi rollag. Balok ini memberikan dukungan langsung untuk bangunan di atasnya.
  • Lapisan Agregat: Lapisan agregat di bawah balok beton berfungsi sebagai bantalan dan mendistribusikan beban ke tanah di bawahnya. Agregat yang digunakan biasanya berupa kerikil atau batu pecah.
  • Tanah Dasar: Tanah dasar adalah tanah di bawah lapisan agregat yang menyediakan dukungan akhir untuk pondasi.

Bahan dan Material

Bahan dan material yang digunakan dalam pondasi rollag meliputi:

  • Beton: Beton bertulang digunakan untuk membuat balok beton.
  • Agregat: Kerikil atau batu pecah digunakan untuk membuat lapisan agregat.
  • Tulangan: Tulangan baja digunakan untuk memperkuat balok beton.

Contoh Ilustrasi

Gambar berikut menunjukkan detail konstruksi pondasi rollag:

[Gambar Pondasi Rollag dengan label komponen]

Cara Menghitung Pondasi Rollag

Perhitungan pondasi rollag melibatkan penentuan kapasitas dukung tanah untuk menahan beban struktur yang akan dibangun di atasnya. Berikut adalah cara menghitung pondasi rollag:

Rumus dan Persamaan

Kapasitas dukung pondasi rollag (Q ult) dapat dihitung menggunakan rumus:“`Q ult= q u

Ab

“`di mana:* q uadalah tekanan ujung rollag

Abadalah luas penampang rollag

Detail pondasi rollag melibatkan perhitungan yang cermat untuk memastikan stabilitas struktur. Dalam kasus beban yang lebih berat, pondasi sumuran dapat menjadi alternatif yang lebih sesuai. Detail pondasi sumuran juga memerlukan perhitungan yang teliti, seperti yang diuraikan dalam detail pondasi sumuran dan cara menghitungnya . Kembali ke detail pondasi rollag, perhitungan harus mempertimbangkan kapasitas dukung tanah, beban yang akan ditanggung, dan dimensi pondasi.

Dengan memperhatikan prinsip-prinsip teknik sipil, perhitungan ini memastikan fondasi yang andal dan aman untuk berbagai jenis struktur.

Tekanan ujung rollag (q u) dapat dihitung menggunakan persamaan:“`q u= C u

  • N c
  • s c
  • d f
  • i c

“`di mana:* C uadalah kuat geser undrained tanah

  • N cadalah faktor kapasitas dukung
  • s cadalah faktor bentuk
  • d fadalah kedalaman pondasi
  • i cadalah faktor kemiringan

Langkah-langkah Perhitungan

  • Tentukan sifat tanah di lokasi pondasi, termasuk kuat geser undrained (C u).
  • Pilih nilai faktor kapasitas dukung (N c) berdasarkan jenis tanah.
  • Tentukan faktor bentuk (s c) berdasarkan bentuk dan ukuran rollag.
  • Hitung kedalaman pondasi (d f) yang diperlukan untuk menahan beban struktur.
  • Tentukan faktor kemiringan (i c) berdasarkan kemiringan lereng tanah di lokasi pondasi.
  • Substitusikan nilai-nilai tersebut ke dalam persamaan tekanan ujung rollag (q u).
  • Hitung kapasitas dukung pondasi rollag (Q ult) menggunakan rumus yang disebutkan di atas.

Contoh Perhitungan

Misalkan sebuah bangunan dengan beban 500 ton akan dibangun di atas tanah dengan kuat geser undrained 20 kPa. Rollag yang akan digunakan memiliki luas penampang 1 m 2.

Detail pondasi rollag melibatkan perhitungan beban yang ditransfer dari struktur ke tanah. Beban ini dapat dihitung dengan menggunakan metode keseimbangan gaya, yang mempertimbangkan gaya-gaya yang bekerja pada pondasi. Cara menghitung detail pondasi rollag ini dapat bervariasi tergantung pada jenis tanah dan beban yang ditransfer.

Di sisi lain, detail pondasi dangkal juga memiliki metode perhitungan tersendiri, yang dapat ditemukan di artikel detail pondasi dangkal dan cara menghitungnya . Dengan memahami metode perhitungan yang tepat untuk jenis pondasi yang digunakan, insinyur dapat memastikan bahwa struktur dibangun di atas fondasi yang kokoh dan dapat diandalkan, termasuk dalam hal detail pondasi rollag.

  • Faktor kapasitas dukung (N c) untuk tanah lempung lunak adalah 5.
  • Faktor bentuk (s c) untuk rollag persegi adalah 1.
  • Kedalaman pondasi (d f) ditentukan sebagai 2 m.
  • Faktor kemiringan (i c) adalah 1 karena lokasi pondasi datar.
  • Tekanan ujung rollag (q u) = 20 kPa
  • 5
  • 1
  • 2
  • 1 = 200 kPa
  • Kapasitas dukung pondasi rollag (Q ult) = 200 kPa
  • 1 m 2= 200 ton

Dalam contoh ini, pondasi rollag yang diusulkan memiliki kapasitas dukung yang cukup untuk menahan beban bangunan.

Perbandingan dengan Pondasi Lain

Pondasi rollag menawarkan beberapa keunggulan dan kelemahan dibandingkan dengan jenis pondasi lain. Memahami perbedaan ini sangat penting untuk menentukan jenis pondasi yang paling sesuai untuk kebutuhan proyek tertentu.

Tabel berikut menyajikan perbandingan komprehensif antara pondasi rollag dan jenis pondasi umum lainnya:

Jenis Pondasi Kelebihan Kekurangan
Pondasi Rollag – Ekonomis

  • Konstruksi cepat
  • Cocok untuk tanah lunak
  • Kapasitas dukung tinggi
– Tidak cocok untuk bangunan tinggi

  • Keterbatasan kedalaman
  • Rentan terhadap gempa bumi
Pondasi Telapak – Kapasitas dukung tinggi

  • Stabil untuk bangunan berat
  • Konstruksi sederhana
– Mahal

  • Membutuhkan banyak waktu konstruksi
  • Tidak cocok untuk tanah lunak
Pondasi Tiang Pancang – Kapasitas dukung sangat tinggi

  • Cocok untuk tanah yang sangat lunak
  • Dapat dibangun pada kedalaman yang besar
– Mahal

  • Konstruksi lambat
  • Membutuhkan peralatan khusus
Pondasi Dinding Geser – Ekonomis

  • Cocok untuk tanah yang cukup keras
  • Konstruksi cepat
– Kapasitas dukung terbatas

  • Tidak cocok untuk bangunan tinggi
  • Rentan terhadap gempa bumi
Pondasi Raft – Mendistribusikan beban secara merata

  • Cocok untuk tanah lunak
  • Stabil untuk bangunan berat
– Mahal

  • Konstruksi lambat
  • Membutuhkan banyak beton

Saran Rekomendasi Penggunaan: Detail Pondasi Rollag Dan Cara Menghitungnya

Detail pondasi rollag dan cara menghitungnya

Pondasi rollag sangat cocok untuk kondisi tanah yang lemah dan lunak, seperti tanah berpasir, tanah liat, dan tanah gambut. Pondasi ini juga dapat digunakan pada daerah dengan permukaan air tanah yang tinggi dan pada lereng yang curam.

Namun, pondasi rollag memiliki beberapa keterbatasan. Pondasi ini tidak cocok untuk kondisi tanah yang sangat keras atau berbatu, dan tidak dapat menahan beban yang sangat berat. Selain itu, pondasi rollag membutuhkan area yang luas, sehingga mungkin tidak cocok untuk lokasi dengan lahan terbatas.

Alternatif Pondasi

Jika pondasi rollag tidak cocok untuk suatu kondisi tertentu, ada beberapa alternatif yang dapat dipertimbangkan, seperti:

  • Pondasi rakit: Pondasi ini cocok untuk kondisi tanah yang lemah dan lunak, dan dapat menahan beban yang lebih berat daripada pondasi rollag.
  • Pondasi tiang pancang: Pondasi ini cocok untuk kondisi tanah yang sangat keras atau berbatu, dan dapat menahan beban yang sangat berat.
  • Pondasi sumuran: Pondasi ini cocok untuk kondisi tanah yang berpori atau tidak stabil, dan dapat menahan beban yang ringan hingga sedang.

Kesimpulan

Secara keseluruhan, pondasi rollag menawarkan banyak kelebihan, seperti biaya yang relatif murah, kemudahan konstruksi, dan ketahanan yang cukup baik. Namun, jenis pondasi ini juga memiliki keterbatasan, seperti tidak cocok untuk tanah dengan daya dukung yang lemah atau kedalaman air tanah yang tinggi.

Oleh karena itu, pemilihan jenis pondasi harus disesuaikan dengan kondisi tanah dan kebutuhan bangunan.

Kumpulan Pertanyaan Umum

Apa saja kelebihan pondasi rollag?

Kelebihan pondasi rollag antara lain biaya yang relatif murah, kemudahan konstruksi, dan ketahanan yang cukup baik.

Kapan pondasi rollag tidak cocok digunakan?

Pondasi rollag tidak cocok digunakan pada tanah dengan daya dukung yang lemah atau kedalaman air tanah yang tinggi.

Apa saja alternatif pondasi rollag?

Alternatif pondasi rollag antara lain pondasi tiang pancang, pondasi sumuran, dan pondasi plat beton.

Azka BIM coordinator project PT Hutama Karya Infrastruktur, Finalis Kompetisi Jembatan Indonesia 2017 dan peraih peringkat kedua dalam PII BIM Awards 2022 yang ingin berbagi pengalaman dan wawasan keilmuan melalui platform website.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *